Pages

Sunday, 29 April 2012

PAUTAN PADA YANG ESA

Masihku ingat sebuah kata-kata yang mana barangkali cebisan yang kebiasaan,namun impaknya sungguh mendalam dalam menyinari kehidupan seharian.
Meskipun kita sedar atau sebaliknya,zaman berganti zaman..tahun berganti tahun..hari berganti hari..ingatlah kita ini hanyalah seorang insan, yang hidupnya dicipta..sentiasa perlu kepada pergantunggan.Hakikat pergantunggan itu sendiri adalah kelemahan.Tetapi ianya tidak bagi kita yang EGO!!SOMBONG!!BONGKAK!!.
Sedarkah kita??Betapa jauhnya kita dari-NYA??

Marilah kita letak diri kita yang terbawah..berilah kerendahan qalbumu serendah-rendahnya..beri jua ruang untuk hatimu buat seketika dalam menemukan sebuah PAUTAN  yang eratnya sebuah ketenangan.

“Sesungguhnya apabila aku menasihati kamu, bukanlah bererti akulah yang terbaik dalam kalangan kamu, bukan juga yang paling soleh atau solehah dalam kalangan kamu, kerana aku juga pernah melampaui batas untuk diri sendiri. Seandainya seseorang itu hanya dapat menyampaikan dakwah apabila dia sempurna nescaya tidak ada pendakwah, maka akan sedikitlah orang yang memberi peringatan.”
(Imam Hassan Al-Basri)

Perjalanan kehidupan yang memerihkan membuatkan kita seringkali lupa.Dalam kekalutan dunia sekarang,masing-masing sibuk mengejar harta,pangkat,nama,kereta dan segala kemewahan dan kenikmatan yang ada.Berlumba-lumbalah dalam kemewahan hingga terlupa segalanya.Semakin hari kita semakin melupai Allah Ta`ala..semakin banyak melakukan dosa..semakin jauh dari PENCIPTA..nauzubillah minzalik.

Renungilah sebuah hadith Qudsi,dimana Rasulullah SAW ada bersabda:

Allah SWT berfirman, “Aku sesuai dengan dugaan hambaKU kepadaKU dan Aku bersama dengannya ketika dia ingat kepada KU. Jika dia ingat kepadaKU dalam hatinya, Aku pun akan mengingatinya dalam hatiKU. Dan jika dia ingat kepadaKU dalam linkungan khalayak ramai, nescaya Aku juga akan mengingatinya dalam linkungan khalayak ramai yang lebih baik. Dan jika dia mendekatiKU sejengkal, Aku pun akan mendekatinya sehasta.Dan jika dia mendekatiKU sehasta, nescaya Aku mendekatinya sedepa. Dan jika dia datang kepadaKU berjalan, maka Aku mendekatinya dengan berlari.”
(HQR Syaikhani dan Tirmizi dari Abu Hurairah R.A.)
Manusia kadang-kala mengalami perasaan sedih, kecewa, marah, gembira, bahagia, takut dan sebagainya yang boleh mengubah tindakan seseorang itu daripada perlakuan biasa seseorang manusia. Juga daripada pemikiran yang waras kepada perlakuan atau akhlak yang tidak dituntut dalam ajaran Islam. Islam menggalakkan umatnya untuk sentiasa berdoa kepada Allah SWT kerana adanya konsep tawakal atau berserah dan pengharapan kita kepadaNya dalam setiap apa yang kita kerjakan contohnya  apabila kita sedang memandu kenderaan, ketika kita hendak tidur, ketika kita menyiapkan tugasan dan sebagainya. Apabila kita berdoa, kita seolah-olah telah membina satu jambatan untuk kita sampaikan keingingan atau sesuatu yang kita hajatkan kepada Tuhan.

Sebagai seorang khalifah yang terpaksa memikul amanah yang besar iaitu untuk belajar dan mencari ilmu di sebuah madrasah kehidupan ini sememangnya menguji kekuatan dan ketahanan kita dalam melaksanakan tanggungjawab ini. Kita bukan sahaja sekadar pengutip mahupun penimba ilmu tetapi juga berperanan dalam menjadi seorang da’ie atau pendakwah Islam yang menyeru kepada Allah SWT. Segala gerak kerja yang kita lakukan ini, perlulah selari dengan pengharapan kita kepada Allah SWT kerana kita merupakan hamba yang mahukan setiap perbuatan kita  mendapat keredhaan dan keberkatanNya.

Doa seseorang hamba  yang bersungguh-sungguh dan ikhlas akan menjadi penghubung kepada seseorang dengan penciptanya. Doa yang kita pohon mestilah sesuatu yang baik  seperti dalam firman Allah dalam Surah Al-Baqarah yang bermaksud:

“Maka di antara manusia ada yang berdoa, ‘Ya Tuhan kami, berilah kami (kebaikan) di dunia’. Dan tiadalah baginya kebahagian di akhirat. Dan di antara mereka ada yang berdoa, ‘Ya Tuhan kami, berilah  kami kebaikan di dunia dan di akhirat dan peliharalah kami dari azab neraka.’ Mereka itulah orang-orang yang mendapat kebahagian dari apa yang mereka usahakan. Dan, Allah sangat cepat perhitungan-Nya.” (Al-Baqarah: 200-202)   

 Janganlah kita bersedih jika sesuatu yang kita mohon atau hajatkan kepada Allah SWT tidak dimakbulkan kerana semua yang berlaku itu mungkin ada hikmah di sebaliknya dan Allah ingin menguji hamba-hambaNya supaya terus istiqamah untuk berdoa kepadaNya. Malahan Nabi Zakaria  sendiri pernah diuji di mana baginda tidak dikurniakan anak disebabkan isteri baginda tidak dapat melahirkan anak. Walaupun begitu, baginda tidak putus harapan sehinggalah usia baginda sudah lanjut dan memohon doa serta pengharapan kepada Allah supaya dikurniakan anak. Akhirnya doa Nabi Zakaria dimakbulkan dan dikurniakan serang anak lelaki yang bernama Yahya seperti yang diceritakan di dalam Al-Quran. Semoga segala sesuatu yang kita lakukan dan disertakan dengan doa akan dipermudahkan serta mendapat keredhaan daripada Allah SWT. 

video

Begitulah besarnya kasih sayang Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang pada kita setiap hamba ciptaan-NYA.Andai terasa diri sudah jauh tersasar..marilah kita berundur dan kembali kepada ISLAM yang sebenar.Kembalilah hati untuk sentiasa berzikir mengingati Allah tuhan sekalian alam.Kembalilah diri pada Allah Ta`ala yang tidak pernah jemu mendengar segala rintihan setiap hamba-NYA.Ingatlah sebesar-besar kemurkaan Allah itu..lebih besar lagi rahmat dan kasih sayang-NYA.Hitunglah seluas mana dunia Allah ini,nescaya ia tidak terhitung..serlagi mana hatimu, doamu, rintihanmu, ingatanmu dan jua pautan hatimu haya pada Illahi..selagi itulah pintu taubat itu terbentang luas. Sesungguhnya rahmat Allah itu mendahului segala-galanya.InsyaAllah.










Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...