Pages

Wednesday, 27 June 2012

REDHAMU KU PINTA

"Nasib baik, kalau aku ikut tentu aku yang kena."

"Aku hanya dilambatkan seminit, kalau tak nahas. Nasib baik."

Mungkin kita biasa dengar dialog-dialog di atas dituturkan oleh sahabat, kerabat malah diri sendiri apabila berhadapan situasi di'selamat'kan daripada sesuatu. Lalu kita bersyukur dengan kesempatan dan peluang yang masih diberikan. Namun, apabila kita menyangka bahawa 'yang selamat' itu bernasib baik, apakah yang 'tidak selamat' itu pula bernasib buruk?

Sabda Rasulullah S.A.W: Janganlah seseorang kamu meminta mati kerana bala yang diturunkan kepadanya, sebaliknya hendaklah dia berdoa: Wahai Tuhanku , hidupkanlah aku sekiranya hidup itu lebih baik bagiku dan matikanlah aku sekiranya mati itu lebih baik bagiku.

Semua ini termasuk dalam qadha dan qadar atau ketetapan Allah s.w.t kepada hamba-hamba-Nya. Ini bermakna, apa sahaja yang datang dari Allah, tentulah itu yang terbaik walaupun tidak baik pada pandangan kita, kerana Dia Maha Mengetahui. Sesungguhnya kita tidak tahu cara Allah ingin memberi kebaikan kepada hamba-hamba-Nya, malah apa yang kita rasa baik belum tentu baik juga pada pandangan Allah, malah boleh menjadi satu ujian bahkan bahana dalam kehidupan kita menuju Akhirat.

Ingatlah JANJI Allah dan janganlah berputus asa terhadap-NYA.Sesungguhnya DIA yang lebih mengetahui apa yang terbaik bagimu.                                
                                                                                                                                                                      
video
Cuba kita renung, apabila kita ber'nasib baik' pada hari ini, apakah pada hari esok dan hari-hari seterusnya kita akan tetap ber'nasib baik' juga? Dan apakah yang kita sangka 'nasib baik' hari ini merupakan kebaikan pada hari-hari akan datang juga, atau menjadi suatu keburukan pula?

Aduh, sangat sukar menebak dan menjangka hakikat kebaikan ini bukan?

Menerjemah Kebaikan

Sangat sukar dengan akal yang terbatas untuk kita menerjemah kebaikan di atas apa yang terjadi dalam kehidupan ini. Seperti firman Allah s.w.t :

"Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu, Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui." (Al-Baqarah : 216)


Senang benar kita 'terperangkap' dengan kebaikan yang dilihat melalui sudut pandang sendiri. Kita lebih memilih sihat dari sakit, senang dari susah atau kaya dari miskin. Sedangkan kita tidak tahu apakah itu sebenar-benar kebaikan di sisi-Nya?

Di atas akal yang terbatas dan tidak mampu meramal ini, maka Allah mengutuskan para nabi dan rasul untuk menanam serta menuai akidah dan iman dalam hati kita. Selama 13 tahun Rasulullah s.a.w menanam kepercayaan dan keimanan ini dalam hati para sahabat sehingga mereka menjadi hamba Allah yang benar-benar berkualiti dengan sikap - dengar dan taat, tanpa banyak soal dan mempersoal.

Sabar, senyum dan syukur

Apabila musibah datang menimpa, tragedi yang tidak diingini terjadi dengan tiba-tiba, maka laluilah dengan sabar, kerana sabar akan memupuk rasional, lantas akal akan menerjemah ketetapan Tuhan sebagai suatu kebaikan. Kita diuji sedemikian kerana Allah Maha Tahu, bahawa kita mampu menghadapinya.

"Seseorang diuji menurut kadar agamanya. Kalau imannya lemah dia diuji dengan itu (ringan) dan bila imannya kukuh dia diuji sesuai itu (keras). Seseorang diuji terus menerus sehingga ia berjalan di muka bumi bersih dari dosa-dosa." (Riwayat Bukhari)

Susurilah hari-hari kita walau hati diipuk sedih, kerana itu fitrah manusia. Namun, zahirkan senyuman dan selitkan di hati di celah-celah kesedihan itu rasa bangga dan syukur, kerana kita sebenarnya telah dipilih Allah untuk menerima kebaikan.

"Barangsiapa dikehendaki Allah kebaikan baginya maka ia diuji (dengan musibah yang menimpanya)." (Riwayat Bukhari)


Berdoalah, supaya Allah akan mengurniakan kita kebaikan di dunia, kebahagiaan di Akhirat dan Dia pasti akan mengabulkan, meskipun bukan seperti yang kita mahukan. Dia pasti akan mengabulkan, atas kehendak-Nya, kerana sesungguhnya Dia Maha Mengetahui yang terbaik buat kita, hamba-hamba-Nya. 


Sebagai renungan buat kita sebagai hamba yang tidak putus dan tidak lari dari membuat khilaf dan melakukan dosa tetapi syurga didambakan,sebagaimana firman Allah:
`yJsùr& tb%x. $YZÏB÷sãB `yJx. šc%x. $Z)Å$sù 4 žw tb¼âqtFó¡o ÇÊÑÈ
Apakah orang-orang yang beriman itu sama dengan orang-orang yang fasik???                          Mereka TIDAK SAMA.                                      
                                                                                                                 (As-Sajdah:18)

Sesungguhnya orang-orang yang beriman adalah mereka yang apabila disebut nama Allah gementar hatinya, bertambah (kuat) imannya dan hanya kepada Tuhan mereka bertawakkal.





Friday, 1 June 2012

MENGHADAP HARI ESOK



Pernahkah terlintas di benak kita bahawa kitalah pelakon yang sedang beraksi di pentas dunia ini? Kita menangis ,ketawa ,gembira ,berduka , tenang dan gelisah sehingga tiba saatnya ,kita menjadi kaku tanpa apa-apa aksi. Selagi kita bernafas ,kita terus berlari dan merencahi perjalanan dengan segala watak yang kita sendiri menjadi penulis skrip ,pengarah ,penerbit serta pelakonnya.

Perkampungan dunia hanya sebuah persinggahan sebelum kembali ke daerah akhirat yang kekal abadi. Kita bercucuk tanam dengan bekal amalan untuk perjalanan jauh yang bakal diredahi liku ranjaunya. Dalam perjalanan itu ,kita ditujah ujian dari Yang Maha Pencipta sebagaitiket menginap di syurgaNYA yang kekal abadi. UjianNYA bersifat pelbagai. Ada susah ,ada senang ,ada derita ,ada kebagagiaan. Pelbagai rencah yang mengharungi kita setiap masa. Tuhan memberi kita dua panduan untuk dirujuki iaitu Al-Quran dan Sunnah. Hanya keduanya dapat memimpin kita menjadi pelakon yang mengikut skrip dari Allah Yang Maha Berkuasa.

Pernahkah kita renungi ,bagaimanakah kehidupan kita diakhirat nanti? Tentula ia kehidupan yang kekal abadi kerana tiada lagi kematian selepas kematian di dunia. Terbayangkah kita episod yang bakal direntasi di alam barzakh iaitu sesi bersoal jawab dengan malaikat Mungkar dan Nangkir ,juga saat perhitungan amalan di Padang Mahsyar? Kita pasti akan melalui titian Siratul Mustaqim untuk menentukan sama ada kita tinggal di syurga atau neraka. Neraca Mizan menjadi perhitungan segala aksi dan babak yang kita lakonkan semasa di dunia.

Bagi penghuni neraka ,bersedialah untuk berdepan dengan penjaganya yang bengis dan tidak pernah tersenyum. Dia diciptakan oleh Allah dengan tidak ada perasaan belas kasihan dan simpati kepada sesiapa. Kepalanya memenuhi ruang langit manakala kakinya seluas isi bumi. Dialah yang benama Malik Zabaniah ,makhluk ciptaan Allah paling kasar dan buruk. Lintasnya menggerunkan api neraka kerana bahangnya lebih panas dan membara. Di dalam peristiwa Isra` Mikraj ,sewaktu Nabi melawat neraka ,saat Nabi memberi salam kepada Malik Zabaniah ,dia menjawab salam namun tiada ukiran senyuman diwajahnya. Melihatkan itui ,kata Jibril a.s. yang mengiringi Rasulullah s.a.w. , "Janganlah Baginda Rasul bersedih ,justeru dia tidak melemparkan senyuman kepada kamu ,kerana ia tidak pernah tersenyum semenjak Allah menciptakannya”.

Kita teruskanlah rentak lakonan di dunia selagi tidak dijemput pulang. Beruntunglah bagi mereka yang tekun mengerjakan amalan kebaikan dan merindui kehidupan akhirat . Mereka akan bertemu dua kekasih utama iaitu Allah dan Rasul. Mereka akan memadam segala sengsara dan derita yang dihujani ketika di dunia .Meraka akan tenggelam dalam lautan nikmat yang kekal abadi di akhirat. Mereka bahagia kerana menjadi pelakon yang taat dan patuh kepadaNYA.

Dan bagi insane yang alpa dan leka ,kehidupan akhirat ibarat sandiwara dan dunia menjadi syurga. Kehidupan diterkam dengan rakus dan bebas tiada batasan. Mereka merompak anugerah Allah dengan perbuatan maksiat dan perlakuan zalim. Malah ,mereka tidak malu mengaku diri lebih hebat daripada Tuhan Pencipta. Nah!Selamat bertemu dengan Malik Zabaniah yang bakal merungkai segala kesombongan dan kejahatan yang dilakonkan semasa hidup.

Renungilah masa depan kita yang belum pasti jalan penghujungnya. Keraplah mengalirkan air mata kerana selalu berbuat dosa sebelum terlambat. Setitik air mata di dunia kerana takut pada kemurkaan Tuhan lebih berharga daripada sekawah air mata di akhirat yang tidak memberi erti lagi. Hari esokmu yang masih ada ,semaikanlah dengan baja iman dan taqwa agar terjamin kehidupan di dunia dan akhirat.
video

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...