Pages

Thursday, 26 July 2012

ADAKAH INI RAMADHAN YANG TERAKHIR?

Ramadhan ini sebuah kembara dan perjalanan. Kembara seorang hamba mencapai Taqwa, perjalanan seorang insan menuju Tuhan. 

Sepertimana sabda Rasulullah s.a.w,
مَنْ صَامَ رَمَضَانَ إِيْمَانًا وَاحْتِسَابًا غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ

"Barangsiapa yang berpuasa dengan penuh keimanan dan keikhlasan maka akan diampuni semua dosa-dosanya yang terdahulu." (Muttafaq 'alaih)



Aku tenggelam
dalam jendera rindu
di pangkuan Ramadhan
yang selalu kunanti.


Marhaban ya Ramadhan!


Sesungguhnya aku sedang berpuasa! 

Ungkapan ringkas ini, adalah ungkapan inzar dan motivasi yang diajar oleh Baginda s.a.w untuk kita kembali ingat keadaan diri, menahan nafsu, seterusnya kembali semula kepada Allah, dengan jiwa yang tenang dan fikiran yang rasional. Malah ungkapan ini juga mengajar kita supaya sentiasa memelihara hubungan sesama manusia, kerana sesungguhnya agama Islam adalah agama berjemaah. 

Sabda Rasulullah s.a.w : 

Puasa adalah perisai, maka janganlah berkata nista dan jangan berbuat jahil dan jika seseorang itu diperangi atau dicaci-maki, maka hendaklah dia mengatakan : "Sesungguhnya aku sedang berpuasa." (Riwayat Al-Bukhari) 

Perisai itu bukan sahaja mengawal nafsu seterusnya memelihara pahala puasa kita, tetapi juga sebagai perisai dari api neraka Allah s.w.t. 

Ungkapan yang diajar oleh Rasulullah s.a.w ini bukan sahaja menjadi benteng, malah menguatkan motivasi diri untuk menjadi lebih kuat dan gagah menghadapi ujian kehidupan. Apabila kita berasa ingin marah atau sakit hati dimarahi, atau emosi terganggu ketika memandu, berlaku perbalahan di tempat kerja, lalu kita mengalunkan perlahan kalimah 'sesungguhnya aku sedang berpuasa' berulang-ulang kali di bibir atau di hati sambil mengurut dada, maka ketenangan akan kembali, lensa Akhirat kembali terpapar di ruang fikir. 

Kita akan kembali menyorot maksud berpuasa dengan 'imana wahtisaba' (penuh keimanan dan bersungguh-sungguh) lalu jadilah kita Mukmin yang diampuni dosanya yang telah lalu saat pintu syurga sedang dibuka seluas-luasnya di bulan barakah ini, insya-Allah. 

Sabda Rasulullah s.a.w : 

"Barangsiapa yang berpuasa pada bulan Ramadhan dengan iman dan ikhlas (bersungguh-sungguh mengharapkan pahala dari Allah, maka akan diampuni dosanya yang telah lalu (oleh Allah)." (Riwayat Al-Bukhari) 

video
Puasa ini untuk Allah 

Apabila ada 'orang besar' yang sangat ingin kita temui tetapi sukar dan hanya mampu melihatnya di dada akhbar dan media elektronik memberitahu dia sendiri akan datang dan memberikan hadiah kepada penduduk tempat tersebut. Maka semuanya berusaha membuat persiapan terbaik semata-mata ingin bertemu mata seterusnya menerima hadiah daripada 'orang besar' itu. 

Allah s.w.t menegaskan bahawa ibadah puasa itu adalah untuk-Nya berbanding ibadah-ibadah lain, dan Allah sendiri yang akan memberikan ganjarannya.
Sabda Rasulullah s.a.w :                                                                                     


"Demi Zat yang jiwaku berada di tangan-Nya. Bau mulut orang yang berpuasa itu lebih baik di sisi Allah daripada aroma kasturi, dia meninggalkan makan, minum dan syahwatnya kerana Aku (Allah). Puasa adalah untuk-Ku dan Aku memberi balasan setiap kebaikan itu dengan sepuluh kali ganda sehingga tujuh ratus kali ganda kecuali puasa, kerana ia (puasa) adalah untuk-Ku dan Aku yang akan memberi balasannya." (Riwayat Imam Malik) 

Berbanding ibadah lain pahala bagi ibadah puasa tiada batasan, kerana ganjaran daripada 'orang besar' di atas tetap terbatas, kurang dan sangat lemah, berbanding Allah, Tuhan Yang Maha Besar, Yang Menciptakan. Justeru sewajarnya kita lebih bersungguh untuk meraih pahala dan cinta-Nya. 

Tiada kenikmatan yang lebih nikmat melainkan kenikmatan ketika kita bertemu-Nya kelak, dan ia hanya dapat dinikmati oleh orang yang berpuasa. 

Adakah ini Ramadhan yang terakhir

Soalan ini perlu selalu menerjah di ruang fikir kita, kerana kematian akan menjadikan kita Muslim yang sentiasa berhati-hati dalam segala tingkah dan amal, selalu mengingatkan kita dengan Akhirat, selalu memacu hati supaya memilih di antara dua destinasi, syurga atau neraka. Seperti sabda Rasulullah s.a.w : 

"Orang yang bijak adalah orang yang memuhasabah diri sendiri dan beramal untuk sesudah kematian dan orang yang lemah adalah orang yang menuruti hawa nafsunya kemudian berangan-angan (mengharap rahmat) pada Allah." (Riwayat Tirmizi dan Ibnu Majah) 

Soalan ini akan memacu kita ke arah ketaatan, kemurahan rezeki, mengelakkan kehinaan dan laknat, menetapkan hati dalam istiqamah. Ayat ini akan menerbitkan rasa kita "melihat" dan "dilihat" oleh Allah. Malah sentiasa memberi peluang supaya kita menghargai setiap derap langkah, jerih nafas dan detak jantung untuk bertaubat, kembali dan menyesal atas segala dosa yang kita lakukan. 

Sahabat-sahabat sekalian, adakah ini Ramadhan kita yang terakhir? 

Sesungguhnya bergembiralah anda dengan kesabaran itu, kerana janji Allah dalam surah Az-Zumar ayat 10 :
إِنَّمَا يُوَفَّى الصَّابِرُوْنَ أَجْرَهُمْ بِغَيْرِ حِسَابٍ

"Sesungguhnya akan dipenuhi bagi orang-orang yang sabar pahala mereka berlipat kali ganda tanpa perhitungan."
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...