Pages

Friday, 24 August 2012

HIKMAH DI SEBALIK AIDILFITRI


Apa yang diwajibkan, disunatkan, dimakruhkan mahu pun yang diharamkan oleh Allah ada hikmahnya. 
Tujuan-Nya adalah bagi mendorong sang hamba mengenal dan mendekati pencipta dengan jiwa yang ikhlas dan tunduk, seterusnya menempatkan hamba-NYA yang soleh, serta dijauhkan dari azab seksa-
NYA..nauzubillah.

Demikian juga dengan Aidilfitri yang disambut dan dirayakan dengan rasa penuh kegembiraan, keceriaan, kebahagiaan berpaksikan tatacara yang dihalalkan oleh islam itu sendiri.Aidilfitri adalah hari meraikan kemenangan setelah sebulan bermujahadah melawan nafsu dan memenuhkan hari dengan ibadah.

Aidilfitri bukan hari pembubaran dari kabinet berlapar dan dahaga pada siang hari, membubarkan kerajinan berjemaah di masjid atau surau, membubarkan amalan membaca Al-Quran mahupun membubarkan penjagaan kata-kata dan perlakuan buruk sepanjang berpuasa. Ia adalah hari mensyukuri kejayaan diri yang kembali menjadi fitrah.

Hari raya Aidilfitri mahu pun hari raya Aidiladha, adalah perayaan dalam islam yang disyariatkan oleh Allah sebagai pengganti hari-hari raya yang pernah dikenal oleh masyarakat Arab sebelum datangnya islam.

Dari Anas dia berkata:
“Rasulullah S.A.W tiba di Madinah, sedangkan penduduknya memiliki dua hari khusus yang mereka rayakan dengan permainan, maka baginda bersabda: ”Apakak maksud dari dua hari ini?” mereka menjawab;”Kami biasa merayakan keduanya dengan permainan semasa masih Jahiliyah.” Maka Rasulullah S.A.W bersabda “Sesungguhnya Allah telah menggantikan kedua hari itu, iaitu hari (raya) korban (Aidiladha) dan hari raya Aidilfitri.”

Hikmah kedua-dua hari raya islam ini dikaitkan dan digandingkan dengan dua rukun utam islam yakni puasa bulan Ramadhan dan haji ke Baitullah. Kedua-duanya adalah hari-hari yang perlu dirayakan dengan penuh kemuliaan dan ketaqwaan kepada Allah S.W.T sesuai dengan firman-NYA yang bermaksud:

“Begitulah, dan barangsiapa mengagungkan syiar-syiar Allah maka sesungguhnya itu termasuk (bukti) ketaqwaan hati”

(Surah Al-Hajj:32)
Ertinya Aidilfitri memiliki muatan makna dan kandungan hikmah yang luas, diperlukan sebagai bekal utama dalam perjalanan hidup selanjutnya selepas Ramadhan.

KEGEMBIRAAN DAN KESYUKURAN

Kegembiraan dan kesyukuran adalah hikmah yang sangat menonjol dari detik ummat Islam mula berpuasa. Kegembiraan meraikan kejayaan selepas berjuang selama 30 hari menahan dan mengawal nafsu. Bersuka ria menyambut Aidilfitri dibenarkan bahkan disunnahkan sebagaimana sabda Baginda S.A.W:

Dari Abu Hurairah RA, berkata; Rasulullah SAW bersabda: “Setiap amal anak Adam dilipatgandakan pahalanya. Satu macam kebaikan diberi pahala sepuluh hingga tujuh ratus sekali."

Firman-NYA yang agung:

“Selain berpuasa, kerana puasa itu adalah untuk-KU dan Aku-lah yang langsung akan memberinya pahala.Sebab, ia telah meninggalkan nafsu syahwat dan nafsu makannya kerana-KU.’ Dan bagi orang yang berpuasa ada dua saat kegembiraan: kebahagiaan ketika ia berbuka dan kegembiraan lain ketika ia bertemu dengan Rabb-NYA. Sesungguhnya bau mulut orang berpuasa itu lebih wangi di sisi Allah daripada aroma kasturi.”

Namun kegembiraan seperti apakah yang harus kita miliki dan tunjukkan pada hari raya? Jawabnya mestilah kegembiraan yang menzahirkan kesyukuran kepada Allah, yang mengurniakan taufiq dan hidayah-NYA sehingga mampu dimanfaat dengan amal yang istimewa. Bukan kegembiran yang muncul kerana telah lepas Ramadhan yang dirasakan sebagai bulan yang membebankan. Bukan juga kegembiraan kerana dapat melakukan maksiat.

Rasulullah S.A.W bersabda: “Barangsiapa bersenang hati dengan amal kebaikannya, dan bersedih hati dengan keburukan yang dilakukannya, maka bererti dia orang beriman.”

KETAUHIDAN,KEIMANAN DAN KETAQWAAN

Ketika menyambut Aidilfitri,disunnahkan bertakbir,bertahlil,bertasbih dan bertahmid dengan sebanyak-banyak sebagai penegasan dan pembaharuan deklarasi iman dan tauhid.Ertinya identiti iman dan tauhid harus selalu diperbaharui dan dibuktikan,termasuk dalam detik kegembiraan dan perayaan,yang mana lazimnya.

Seperti dilaksanakan Rasulullah S.A.W sewaktu mencapai kenikmatan puncak yakni kemenangan dakwah Islam semasa penaklukan kota Mekah,disyukuri dan dirayakan kemenangan puncak itu dengan bertasbih,bertahmid dan beristighfar kerana itulah yang Allah perintahkan seperti mana terkandung dalam firman-Nya yang bermaksud:

“Apakah telah datang pertolongan Allah dan kemenangan(penaklukan Mekah) dan kamu lihat manusia masuk agama Allah dengan berbondong-bondong,maka (sebagai bentuk syukur) bertasbihlah dengan memuji tuhanmu dan beristighfarlah kepada-Nya.Sesungguhnya Dia adalah Maha Penerima taubat.”
(An-Nashr,ayat 1-3)
      
KEMBALI KEPADA FITRAH
Hadirnya Aidilfitri bererti kaum muslimin kembali kepada fitrah dan kesucian seorang hamba. Ramadhan dengan segala amaliah istimewanya adalah salah satu momentum terbaik bagi penghapusan dosa yang mengotori hati dan jiwa sebagaimana sabda baginda S.A.W bermaksud:

“Barangsiapa yang berpuasa kerana iman dan mengharap pahala(dan redha Allah),maka nescaya diampuni dosa-dosanya yang telah lalu”..

“Barangsiapa melakukan qiyamullail pada bulan Ramadhan kerana iman dan mengharap pahala (dan redha Allah),maka nescaya diampuni dosa-dosanya yang telah lalu.”

“Barangsiapa yang melakukan qiyamullail pada (malam) lailatul qadar (mengisi dengan ibadah) kerana iman kepada Allah dan mengharapkan pahala (hanya dari-Nya) maka nescaya akan diampuni dosa-dosanya yang telah lalu…”

Setelah kebersihan diri,kesucian jiwa dan fitrah hati diperolehi kembali sehingga menjadi bak umpama bayi suci yang baru dilahirkan ibunya, maka wajarlah dituluskan nist untuk menjaga kebersihan,kesucian dan fitrah dalam meneruskan kehidupan berbisa dengan tidak lagi kembali kepada dosa-dosa baru.
video

KEPEDULIAN

Islam adalah agama peduli.Kerana itu umatnya pun adalah umat peduli.Sifat atau karekter kepudian itu begitu nampak selama sebulan bulan puasa yang mana semangat pengagihan dan sifat memberi melalui berinfak dan bersedekah serta kewajipan berzakat. Begitu indah menghiasi hari-hari penuh peduli sepanjang bulan Ramadhan. Itu semua tidak lain dalam rangka meniru dan mencontohi keteladan terbaik daripada Rasulullah S.A.W

Rasulullah S.A.W adalah manusia yang paling dermawan, lebih-lebih lagi pada bulan Ramadhan. Baginda sanggup menderma walau dengan separuh buah tamar yang sepatutnya menjadi juadah berbuka baginda.Baginda paling banyak bertadarus al-Quran. Jibril A.S mendatangi baginda setiap malam dalam bulan Ramadhan, untuk bertadarus bersama baginda.

Rasulullah S.A.W adalah rasul yang perlu diteladani. Orang kedekut dan terlalu berkira, maknanya bukan menteladani Rasulullah S.A.W. Sikap kepedulian adalah sunnah Rasulullah S.A.W yang perlu bertunas dalam diri setiap insan.

KEBERSAMAAN 

Sepanjang Ramadhan, suasana kebersamaan umat begitu kental dan begitu indah. Permulaan berpuasa pada 1 Ramadhan disambut dengan bertarawih bersama,bertadarus bersama, dan berbuka puasa, beriktikaf bersama, berzakat fitrah bersama, dan berhari raya bersama yakni 1 Syawal.

Ibadah dan amaliah Ramadhan serta Aidilfitri adalah bersifat jamaiyah atau kolektif. Ia tidak boleh dilakukan secara individu dan terasing dari tarikh yang dimaktubkan. Semua umat Islam seluruh dunia perlu bergembira dan bersyukur dengan menyambut Ramadhan secara bersama dan meraikan Aidilfiri pada hari Raya Aidilfitiri pada hari yang sama sebagaimana sabda baginda S.A.W yang bermaksud:

Dari Abu Hurairah bahawasanya Nabi S.A.W bersabda: “Berpuasa iti adalah pada hari dimana kalian semua berpuasa (secara bersama-sama) , dan Aidilfitri itu adalah pada hari dimana kalian semua (secara bersama-sama),  demikian juga dengan Aidiladha, iaitu pada hari dimana kalian 
semuanya (secara bersama-sama).” 


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...