Pages

Tuesday, 6 August 2013

KAU YANG MAHA TAHU...

Sesungguhnya pada jiwa-jiwa setiap insan itu, ada fitrah yang sering merindui kebenaran dan kebaikan. Namun sering saja ia tertutup dengan pelbagai kejahilan dan kemaksiatan yang menebal di sekeliling kita.

 "Ya Allah kenapa engkau timpakan ujian ini terhadapku" aku tidak kuat ya Allah dalam menghadapinya...itulah ungkapan yg sering diucapkan kepada seorang hamba Allah yg lemah ini. Tetapi ingatlah bahawa setiap ujian yg diturunkan kepada kita pasti ada hikmahnya..mungkin kekadang kita merasakan yg kita sudah berbuat yg terbaik tetapi tetap diuji..Allah akan menguji setiap hambanya yg beriman...

Kita, walaupun di mana berada, jangan gundah berjalan dalam susah, kerana kesusahan itu memberi erti.

Kesusahan itu, membukitkan tabah dan menggunungkan sabar.

Kesusahan itu sebenarnya kesenangan. Jika bukan untuk hari ini, tapi untuk hari kemudian.

Apabila perjalananmu menjadi susah, kesusahan itu sebenarnya telah memulakan perjalanan!

Bersangka baiklah...

Ada dua orang adik beradik yang sudah kematian ibu bapa. Mereka bekerja sebagai peniaga dan setiap hari perlu berjalan sepuluh kilometer jauhnya dari rumah peninggalan ibu bapa mereka demi menuntut ilmu agama. Mereka mementingkan ilmu pengisi dada buat mengharungi kehidupan yang penuh pancaroba.

Suatu hari si abang berdoa kepada Allah, supaya Allah murahkan rezekinya untuk membeli sebuah kereta bagi memudahkan mereka berulang-alik menuntut ilmu. Tidak lama kemudian, doanya dimakbulkan, dan si abang membeli sebuah kereta hasil dari keuntungan perniagaan mereka.

Lalu si abang berdoa pula supaya Allah mengurniakannya seorang isteri yang rupawan dan baik pekerti. Allah mengabulkannya, dan si abang memiliki isteri idamannya. Kemudian si abang berdoa lagi untuk mendapat sebuah rumah yang selesa dan pekerjaan yang lebih baik, supaya segalanya itu akan menjadikan dirinya semakin dekat dengan Allah. Maka Allah mengabulkan segala permintaannya itu. Selalu.

Tinggallah si adik dengan tiada satu perubahan pun yang berlaku kepada dirinya. Tidak seperti si abang yang cukup dan telah sempurna hidupnya. Dia kekal dengan hidup yang sederhana dan terus tinggal di rumah peninggalan ibu bapa mereka. Si abang yang sibuk dengan pekerjaan baharunya, menjadikan si adik meneruskan kehidupan lamanya, berjalan kaki untuk menuntut ilmu agama setiap hari.

Si abang pun membandingkan kehidupannya dengan adiknya. Doanya yang selalu dimakbulkan, dan adiknya yang terus hidup sederhana itu. Lalu dia teringat, setiap kali adiknya pergi menuntut ilmu dengannya suatu ketika dahulu, adiknya selalu berdoa dengan melihat selembar kertas. Menunjukkan adiknya tidak menghafaz doa, dan hatinya barangkali tidak bersih. Lalu si abang menasihati adiknya supaya membersihkan hati, kerana merasakan hati adiknya masih kotor sehingga doa-doanya tidak dimakbulkan Allah.

Si adik rasa bersyukur dan terharu dengan nasihat abangnya itu. Dia tahu abangnya sangat menyayanginya seterusnya mengucapkan terima kasih di atas nasihat itu.

Sampailah suatu saat ajal kunjung tiba, dan si adik meninggalkan dunia dengan keadaannya yang terus sederhana dan tiada perubahan. Si abang berasa sedih kerana tidak perubahan dalam hidup adiknya dan meninggal dunia dalam keadaan hatinya yang tidak bersih.

Si abang menguruskan rumah peninggalan ibu bapa mereka untuk diubahsuai menjadi sebuah surau dan tempat menuntut ilmu bagi anak yatim, sesuai dengan wasiat arwah adiknya. Sehingga dia terjumpa selembar kertas di dalam lipatan sejadah yang seingatnya selalu dibaca adiknya sebelum pergi berjalan menuntut ilmu. Ada bacaan al-Fatihah, selawat, doa untuk guru dan doa selamat. Matanya terpaku pada ayat terakhir dalam doa itu.

"Ya Allah, sesungguhnya Engkau Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Ampunilah dosaku dan abangku, kabulkanlah segala doa permintaan abangku, bersihkanlah hatiku, dan berikanlah kemuliaan hidup kepada abangku, di dunia dan akhirat."

Dan berlinanglah air mata membasahi pipi si abang, kerana adiknya tidak pernah sekalipun berdoa untuk dunianya, hingga akhir hayatnya.

video
Oh pemilik cinta betapa dapat kurasa
Indahnya bahagia yang mendakap jiwa
Dalam kesepianku KAU hadirkan dirinya
Peneman menuju ke syurga

Oh pemilik hati sungguh Kau Maha Mengerti
Lemah diri ini hidup bersendiri
Dirinya seperti cahaya yang menyinari
Indahnya bak bidadari

Semua persoalan bertemu jawapan
Tiada lagi kebuntuan menggangu fikiran
Kesyukuran ini melimpah dihati
Betapa agungnya kasih-Mu Ilahi

Benar kuakui jarang kulafazkan
Kata-kata penghargaan atas pengorbanan
Namun hanya Engkau Maha Mengetahui
Betapa dirinya amat kuhargai

Kekasih kau penawar duka
Menjadi penguat dijiwa
Walau kau bertalu diuji
Dirimu tetap setia disisi

Oh Tuhan
Kau yang Maha Tahu
Cintaku padanya tak pernah ku ragu
Ku pinta kekalkan cintaku
Hanya bersamanya di syurga-Mu
..

Betapa kita terlalu kerap meminta urusan hidup dipermudah, jarang benar meminta sekeping hati yang tabah. Walhal, lewat sekeping hati yang tabah, urusan yang susah terasa mudah. Wahai Yang Maha Membolak-balikkan Hati, kurniakanlah kami sekeping hati yang tabah!
Apabila kita merasakan sudah tiada orang memahami kita, maka Dia sedang meminta kita untuk kembali 'memahami'-Nya.

Hanya dengan berusaha 'memahami' Pencipta, barulah kita akan mula memahami yang dicipta-Nya.

Kita sentiasa ada Dia, dan cinta Baginda s.a.w!

Bertenanglah, Allah Maha Adil.
Ada seseorang yang membantu, saat kita tidak mampu membantu diri sendiri.
Ada seseorang yang mengasihi, saat kita tidak mengasihi diri sendiri.
Ada seseorang yang mempercayai, saat kita tidak mempercayai diri sendiri.
Allah! Kami kembali kepada-Mu!

Hidup ini menuntut kita memahami erti,
supaya menjadi Mukmin yang mengerti.....



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...