Pages

Wednesday, 18 January 2012

KEHIDUPAN INI PELUANG, MASALAH ITU CABARAN, DAN BIMBING EMOSI DENGAN MEMBERI

"Kita bermasalah!"

"Betul, kita bermasalah."

"Ya, memang kita ada masalah."

Berapa ramai dalam kalangan manusia yang tidak sedar bahawa dia sebenarnya mendepani masalah setiap hari. Masing-masing dalam kehidupan ini, mempunyai potensi untuk berdepan dengan segala masalah kerana dunia ini tiada jaminan. Malah hidup seorang Mukmin itu akan sentiasa diuji mengikut tahap imannya. Lebih tinggi imannya kepada Allah, maka lebih hebatlah ujian yang akan menimpanya.

Usah pesimis dan berpandangan negatif jika ada orang yang meminta kita untuk berubah. Jika sikap negatif kepada saranan dan permintaan untuk kita berubah itu terus melingkar di minda, dan tidak cuba untuk menghapuskannya, maka kita akan terus menjadi jumud dan orang yang sama pada setiap hari. Kita tidak akan maju dan sentiasa tenggelam dengan pandangan sendiri yang dirasakan baik dan sesuai. Maka, orang-orang yang ingin melihat kita berubah, dengan memberi saranan atau teguran akan mula menjauhi, sehingga akhirnya kita hanya akan dikelilingi oleh orang-orang yang suka mengampu, memuji dan menjulang kita setinggi-tingginya. Inilah orang-orang yang berkepentingan, yang hanya bersahabat dengan kita kerana sesuatu, dan apabila hilang sesuatu itu daripada kita, maka mereka semua akan bertempiaran lari, dan tinggallah kita seorang diri.

Ya, kita mesti sedar bahawa kita ada masalah, dan bersedialah untuk didorong supaya berubah.

Dunia ini suatu peluang

Menurut Imam Hasan Al-Basri, dunia ini hanya ada tiga hari. Hari kelmarin yang sudah berlalu dan kita tidak mampu lagi untuk mengubahnya. Hari esok, adalah misteri yang kita tidak tahu apakah kita akan masih memiliki kesempatan berada di dalamnya. Dan hari ini, kesempatan untuk kita melakukan amal soleh.
Benarlah bahawa kita perlu mendepani hari ini. Kita perlu menghadapi sekarang yang kita lalui dalam hidup ini. Yang lalu biarkan berlalu. Maka kita gunakan kesempatan dan peluang yang ada pada hari ini untuk kita menjadi lebih baik. Masa yang terbaik ialah di sini dan sekarang, bukan masa hadapan yang masih belum tentu dan pasti.

Seperti kata Saidina Ali Karamullahu Wajhah bahawa, rezeki yang tidak diperoleh hari ini masih dapat diharapkan hasilnya lebih banyak pada hari esok, tetapi waktu yang berlalu pada hari ini, tidak mungkin kembali esok.

Hari ini dan sekarang adalah perkara yang kita hadapi dan boleh kita usahakan, jadikan hari ini adalah milik kita, untuk kita gunakan sepenuhnya dengan kebaikan. Berfungsilah sebagai pekerja, ibu, bapa dan anak yang cemerlang, dan ikhlaskan niat sungguh-sungguh kerana-Nya, supaya segala apa yang kita usahakan bakal dinilai sebagai sebaik-baik amalan di sisi-Nya, insya-Allah.

Dunia adalah suatu peluang untuk kita menuai secukup-cukupnya amal kebaikan dan menyemai rasa cinta kepada-Nya dengan sepenuh hati. Dunia itu tiada jaminan untuk sesiapa, penuh ancaman di sana-sini, penuh risiko, kecuali orang yang tenang hatinya dalam rahmat Allah, redha dengan ketentuan dan percaya bahawa apa sahaja yang berlaku kepadanya adalah yang terbaik daripada Tuhan Yang Maha Tahu apa yang terbaik buat hamba-hamba-Nya.

Saya tertarik dengan puisi John Greenleaf Whittier ini :

No longer forward nor behind
I look in hope and fear;
 
But grateful take the good i find,
 
The best of now and here.


Usah bertangguh dan elakkan berkata "nanti". Lapangkan hati dan niat sungguh-sungguh. Sekarang, sentiasa peka dan bersedia dengan cabaran. Insya-Allah, kita akan menjadi Muslim yang lebih baik dari semalam!

Tukar masalah kepada cabaran, bimbing emosi dengan memberi

Hari ini dan sekarang, jika ada masalah yang bertandang kepada kita, maka lekas-lekas menukarnya dalam bentuk cabaran. Apabila paradigma kita berubah dalam melihat masalah, yakni melihat masalah sebagai suatu cabaran, maka kita akan berani menghadapinya. Kita tidak akan menjadi manusia yang lari dari masalah, atau memendam masalah itu dalam hati, sehingga membuak-buak dan akhirnya memakan diri sendiri. Adalah penting untuk kita meletakkan persepsi masalah sebagai cabaran, supaya kita akan berasa teruja untuk menyelesaikannya dengan cepat tetapi bijaksana. Betapa mudahnya selepas itu untuk kita mengukir sabar dan redha di tugu hati.


Apabila ditimpa masalah, ada orang mengambil langkah drastik dengan melepaskan tekanan melalui aktiviti yang negatif dan tidak bermanfaat. Sesungguhnya aktiviti tersebut boleh memudaratkan jiwa dan fizikal seseorang. Cuba ambil langkah selepas kita menukar masalah kepada cabaran, kita bimbing pula emosi yang tertekan itu dengan memberi. Tuntasnya, apabila kita ditimpa masalah, lapangkan hati dengan memberi manfaat kepada orang lain, sebab kita percaya, dengan memberi, rezeki kita akan bertambah, urusan kita dipermudahkan dan amanah serta tanggungjawab terasa ringan dan senang. Firman Allah Taala :

"Perumpamaan orang-orang yang menafkahkan harta di jalan Allah serupa sebutir benih yang menumbuhkan tujuh tangkai, pada tiap-tiap tangkai ada seratus biji. Allah melipatgandakan (ganjaran) bagi siapa saja yang Dia kehendaki. Dan Allah Maha Luas (kurnianya) lagi Maha Mengetahui." (Al-Baqarah : 261)

Kehidupan ini peluang, masalah itu cabaran, dan bimbing emosi dengan memberi. Seperti kata-kata pengarang dan penerbit William A. Feather - one way to get the most out of life is to look upon it as an adventure. Dan cabaran itu adalah peluang, untuk kita menyemai benih Akhirat!

CINTA YANG HAKIKATNYA FITRAH

Cinta adalah fitrah.Hakikatnya fitrah pasti suci tapi beriring waktu bisa ternoda.Bagaimana kita mengelola cinta yang fitrah itu menjadi jambatan menuju kasih sayangNya yang akan dilalui dengan kesabaran dan keteguhan hati bersama bidadari syurga.

حُبُّكَ الشَّيْءَ يُعْمِي وَيُصِمُّ

Cintamu kepada sesuatu, menjadikanmu buta dan tuli.

Cinta terkadang membuatmu bahagia, namun sering sekali membuatmu menderita. Cinta ada kalanya manis bagaikan gula, Namun juga mampu memberi pahit yang luar biasa. Cinta adalah perangkap rasa.. Sekali kau salah berlaku, maka kau akan terkungkung dalam waktu yang lama dalam lingkaran derita.

Tidak seorang pun daripada manusia yang mampu membohongi hakikat, bahawa di dalam tubuhnya itu ada hati. Dan hati tersebut pula diciptakan oleh Allah dengan satu keistimewaan, iaitu menjana al-hub yakni rasa cinta,kasih dan sayang.
Itulah yang dinamakan sebagai fitrah.
Menidakkan peranan dan hakikat fitrah seumpama cuba menukar manusia menjadi satu makhluk yang lain. Kerja yang sia-sia dan hanya mengundang derita tiada sudah.
Justeru terlebih dahulu, marilah kita bersama-sama bercakap dengan diri sendiri. Bisikkan kepada diri sendiri bahawa tidak ada salahnya mengakui hakikat penciptaan seorang manusia, yang ada jiwa dan ada cinta.
Islam tidak pernah menyekat fitrah dan naluri manusia. Jika manusia melihat Islam sebagai suatu peraturan dan cara hidup yang menyekat, bermakna manusia tersebut masih belum mengenali Islam dalam ertikata yang sebenar.
TERIMA HAKIKAT, FAHAMI DAN BERTINDAK
Lihatlah jam di dinding. Perhati detikan jarum panjang dan pendeknya. Renungi dan tanamkan dalam diri anda, bahawa lambat laun fitrah dalam diri tetap akan bersuara. Kebenaran itu tidak bisu. Sampai masanya, ia tetap akan bercakap dengan anda.
Menyedari hakikat tersebut, maka jalan yang bijak bukanlah ‘memerangi’ sebaliknya bersedia untuk menerima. Jangan perangi fitrah dalam diri anda mahupun diri orang lain. Apabila seorang saudara anda mengeluh jatuh hati atau jatuh cinta, jangan dikecam orang tersebut. Begitu juga apabila hati anda bersuara dengan jelas kepada anda tentang fitrahnya, maka jangan dikecam jiwa anda sendiri.
Jika dari awal, anda menyediakan otak untuk ‘menerima’ dan bukannya ‘memerangi’ , maka saya kira anda boleh bertindak dengan lebih rasional, matang dan bijak. Bertindak atas dasar kefahaman dan bukannya emosi semata-mata.
video
PANDU KE JALAN SELAMAT
Perlu difahami bahawa jatuh cinta itu bukan suatu kesalahan. Jika ditakdirkan terjatuh hati, atau terpikat, atau tersuka kepada seseorang yang mana sebelumnya perasaan tersebut langsung tidak ada, maka terima dan raikannya perasaan ataupun ‘suara jiwa’ anda terlebih dahulu.
Ini kerana ada golongan yang kelihatannya langsung tidak mahu bertolak ansur dengan suara jiwa mereka sendiri. Kata mereka itu suara Syaitan. Suara nafsu. Bukan suara Iman. Lantas mereka bersifat keras terhadap suara jiwa mereka sendiri, dan lebih malang apabila orang sekeliling mereka turut dipaksa untuk mengambil pendirian yang sama.
Meraikan suara jiwa bukan bermakna membiarkan diri hanyut. 
Sebab itu  pena ini merungkai soal panduan. Setiap masalah, ada penyelesaian. Setiap perkara, ada tempat duduknya. Soal hati dan perasaan juga begitu. Ada tempat duduknya sendiri. Justeru menafikan tempat duduknya adalah suatu bentuk kezaliman.
Raikan perasaan suka. Raikan perasaan minat. Raikan perasaan terpikat. Jangan kecam dan jangan salahkan diri sendiri. Ini step yang sangat penting ketika anda jatuh cinta.
Kemudian, setelah mampu meletakkan diri dalam konteks yang betul, stabil dan meraikan bahasa jiwa, maka barulah boleh ‘memandu’ fitrah tersebut ke jalan yang sepatutnya.

عنْ سَهْلِ بْنِ سَعْدٍ السَّاعِدِيِّ يَقُولُ: إِنِّي لَفِي الْقَوْمِ عِنْدَ رَسُولِ اللهِ صلى الله عليه وسلم إِذْ قَامَتِ امْرَأَةٌ فَقَالَتْ: يَا رَسُولَ اللهِ، إِنَّهَا قَدْ وَهَبَتْ نَفْسَهَا لَكَ فَرَ فِيهَا رَأْيَكَ. فَلَمْ يُجِبْهَا شَيْئًا، ثُمَّ قَامَتْ فَقَالَتْ: يَا رَسُولَ اللهِ، إِنَّهَا قَدْ وَهَبَتْ نَفْسَهَا لَكَ فَرَ فِيهَا رَأْيَكَ. فَلَمْ يُجِبْهَا شَيْئًا ثُمَّ قَامَتِ الثَّالِثَةَ فَقَالَتْ: إِنَّهَا قَدْ وَهَبَتْ نَفْسَهَا لَكَ فَرَ فِيهَا رَأْيَكَ، فَقَامَ رَجُلٌ فَقَالَ: يَا رَسُولَ اللهِ، أَنْكِحْنِيهَا. قَالَ: هَلْ عِنْدَكَ مِنْ شَيْءٍ؟ قَالَ: لاَ. قَالَ: اذْهَبْ فَاطْلُبْ وَلَوْ خَاتَمًا مِنْ حَدِيدٍ. فَذَهَبَ فَطَلَبَ ثُمَّ جَاءَ فَقَالَ: مَا وَجَدْتُ شَيْئًا وَلاَ خَاتَمًا مِنْ حَدِيدٍ. فَقَالَ: هَلْ مَعَكَ مِنَ الْقُرْآنِ شَيْءٌ؟ قَالَ: مَعِي سُورَةُ كَذَا وَسُورَةُ كَذَا. قَالَ: اذْهَبْ فَقَدْ أَنْكَحْتُكَهَا بِمَا مَعَكَ مِنَ الْقُرْآن

Dari Sahl bin Sa’id As-Sai’di, ia berkata: Sesungguhnya aku berada pada suatu kaum di sisi Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam tiba-tiba berdirilah seorang wanita seraya berkata: “Wahai Rasulullah, sesungguhnya dia telah menghibahkan dirinya untukmu, perhatikanlah dia, bagaimana menurutmu.”Beliau pun diam dan tidak menjawab sesuatupun.

Kemudian berdirilah wanita itu dan berkata: “Wahai Rasulullah, sesungguhnya dia telah menghibahkan dirinya untukmu, perhatikanlah dia, bagaimana menurutmu.” Beliaupun diam dan tidak menjawab sesuatupun. Kemudian ia pun berdiri untuk yang ketiga kalinya dan berkata: “Sesungguhnya ia telah menghibahkan dirinya untukmu, perhatikan dia, bagaimana menurutmu.”

Kemudian berdirilah seorang laki-laki dan berkata: “Ya Rasulullah, nikahkanlah saya dengannya.” Beliaupun menjawab: “Apakah kamu memiliki sesuatu?” Ia berkata: “Tidak.” Kemudian beliaupun berkata: “Pergilah dan carilah (mahar) walaupun cincin dari besi.”

Kemudian iapun mencarinya dan datang kembali kepada Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam sambil berkata: “Saya tidak mendapatkan sesuatupun walaupun cincin dari besi.” Maka Rasulullah bersabda: “Apakah ada bersamamu (hafalan) dari Al-Qur`an?” Ia berkata: “Ada, saya hafal surat ini dan itu.” Kemudian Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “Pergilah, telah aku nikahkan engkau dengan dia dengan mahar berupa Al-Quran yang ada padamu.”

Pengorbanan itu Cinta

Cuba lihat dengan mata hati siapa yang telah banyak berkorban untuk kita selama ini. Tarik nafas dan himbau kembali diri kita sebelum kita diciptakan. Kita tidak wujud, tetapi Dialah yang telah menciptakan kita kepada wujud. Dialah yang meminjamkan roh, dan segala macam nikmat kepada kita sehinggalah apa yang kita miliki pada hari ini. Namun, berapa ramai yang kufur kepada-Nya, dan begitu ramai pula orang Islam yang tidak bersyukur. Firman Allah s.w.t :

"Mengapa kamu kufur dengan Allah, pada hal kamu dahulunya mati (tiada), lalu Allah menghidupkan kamu, kemudian kamu dimatikan, kemudian dihidupkan kembali, kemudian kamu dikembalikan kepada-Nya." (al-Baqarah : 28)

Kemudian, cuba kita imbas semula sejarah sepuluh atau dua puluh tahun yang lalu. Di sanalah dua orang insan yang selalu berkorban segalanya untuk kita, tanpa mahu walaupun seekor semut kecil menjalar dan menggigit tubuh kita yang kerdil. Dua insan yang menjadi asbab kepada kewujudan kita pada hari ini, merekalah yang bernama ibu dan ayah. Segala pengorbanan mereka tidak mampu diungkapkan dengan kata-kata atau apa-apa sahaja bentuk materi, dan sesungguhnya mereka tidak pula meminta untuk dibalas, kerana tentulah itu semua telah memberi gambaran tentang makna sebenar sebuah cinta.

Hitunglah berapa ramai insan-insan yang banyak berkorban untuk kita, supaya kita tekal mendoakan mereka dalam kebaikan. Dan teruskanlah berkorban untuk insan-insan yang kita sayangi pula, dan jangan lupa lakukan pengorbanan dengan rasa cinta. Pengorbanan yang lahir atas dasar cinta akan menyebabkan kita seolah-olah tidak berasa kehilangan apa-apa pun di atas pengorbanan itu, malah rasa bahagia, puas dan ria akan muncul dalam kalbu melihat kegembiraan orang lain. Dalam usaha menggapai bintang, jangan dilupakan orang-orang di sekeliling yang telah banyak berkorban untuk kita. 

 " in the hopes of reaching the moon men fail to see the flowers that blossom at their feet."


Pengorbanan itu akarnya ikhlas, tunjangnya cinta. 
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...