Pages

Monday, 31 December 2012

KENAPA AKU YANG DIUJI???

Pada setiap ketetapan Tuhan yang terasa sukar, pasti ada rahmat-Nya (kasih) yang ampuh mengakar!

Ujian datang adalah untuk menyedarkan diri yang terleka, ujian juga datang adalah untuk mendekatkan diri kita kepadaNya, ujian juga datang adalah untuk membalas dosa dan kesilapan kita di dunia. 
Engkau tidak pasti, apakah ujian yang timpa menimpa, yang bertali temali itu adalah tanda Tuhan murka kepadamu?

Atau, apakah ujian yang kadang menyesakkan jiwamu, yang kadang menyusutkan semangatmu, yang kadang meluluhkan nubarimu itu adalah nyata sebuah peringatan dan tazkirah dari Tuhan?

Engkau buntu, tenggelam dalam sebuah pencarian.

Bila jelas di matamu, melihat manusia di sekeliling yang sentiasa girang menyambut hari-hari mendatang, kau jadi cemburu. Engkau tanya hati dalam jujuhan air mata - kenapa engkau yang diuji?

Ada getaran dalam dada. Kuat memecah sebak dan pilu di hatimu. Ada cahaya yang bersinar dari mata hatimu. Ada bisikan kecil lahir dari dalam sanubari - engkau sebenarnya menjadi insan pilihan Tuhan untuk menerima ujian.

Akal fikirmu pula menjelajah hati dan berkata - Tuhan menyayangimu lebih daripada manusia yang Tuhan berikan kesenangan itu, supaya engkau mengingati akan karibnya mati, supaya engkau berfikir betapa daifnya habuan duniawi.

Engkau jadi kelu, bila akalmu menterjemah jiwamu yang diasak persoalan bertalu-talu. Namun, dalam ribuan persoalan itu, nyata pusat akalmu berhenti pada persoalan ini - bukankah matlamat utama hidupmu adalah untuk kesenangan akhiratmu?

Tubuhmu menggigil, bila melihat berjuta muslim yang mencintai dunia dan takutkan mati. Tubuhmu gementar bila mengingatkan ramai orang Islam yang tidak menanam benih untuk kesenangan akhiratnya.

Juga jelas di matamu, masalah yang berbelit-belit, pintal berpintal itu nyata membuatkanmu sering mengingati Tuhan, tenggelam dalam sujud panjang kala dinihari.

Bukankah di mataku, dan di mata mereka - engkau seorang manusia yang hebat? 
Saudara yang dihormati,apabila kita ditimpa masalah, cuba lapangkan hati dengan memberi, sebab kita percaya, dengan memberi, rezeki kita akan bertambah, urusan kita dipermudahkan dan amanah serta tanggungjawab terasa ringan dan senang.

Percayalah Allah melihat setiap pengorbananmu. Allah tidak pernah mensia-siakan dirimu. Allah tidak pernah menghentikan degupan jantungmu. Di saat kamu tidur semalam, adakah Allah menghentikan aliran darahmu? Adakah Allah menyekat pernafasanmu? Tidak! Kerana Allah masih sayangkan dirimu. Usahlah lihat kepada segala bencana atau dugaan sebagai sesuatu yang membuat dirimu lemah, tetapi pandanglah segala nikmat yang tidak terkira banyaknya. Tidak ada seorang kekasih pun yang boleh memberi nikmat setanding Allah SWT.
Biar KEPAHITAN itu pergi
Agar KEMANISAN mengisi
Biar KEKECEWAAN berlalu
Agar KEGEMBIRAAN mewarnai
Biar PENDERITAAN itu menyapa
Agar KEKUATAN kita dijana semula
Biar diriku DERITA
Agarku tahu KEPAHITAN itu DERITA
Agarku sedar KESENGSARAAN ini tidak sama
Bahkan hanya CEBISAN dari penderitaan Rasulullah saw
ALLAH sekali-kali tidak menzalimi hamba-Nya
Tapi MANUSIA-lah yang menzalimi diri sendiri.

Allah tidak menimpa sesuatu ujian kepada hambanya melebihi kesanggupan hamba tersebut.

TERKAPAI DALAM MENCARI JALAN-MU

Apabila kita merasakan sudah tiada orang memahami kita, maka Dia sedang meminta kita untuk kembali 'memahami'-Nya.

Hanya dengan berusaha 'memahami' Pencipta, barulah kita akan mula memahami yang dicipta-Nya.

Kita sentiasa ada Dia, dan cinta Baginda s.a.w!!!


Semua orang layak diberi peluang kedua. Janganlah terlalu menghukum orang dengan hukuman sendiri, sehingga kan mereka rasa takut untuk meneruskan kehidupan. Hidup di dunia ni singkat sangat jika nak dibandingkan dunia Akhirat nanti. Hargailah setiap kehidupan kita, lakukan yang terbaik, masa tak akan berulang lagi bagi kita undur dan memperbaiki setiap kesalahan yang lepas. Angkat sedikit kepala, pandang hadapan, senyum dan teruslah melangkah. Ingat ALLAH selalu sebab DIA tak pernah lupakan kita. 
Sabda Rasulullah s.a.w:
 "Seorang Mukmin seperti pohon yang ditanam, setiap masa angin kerap meniupnya. Seorang Munafik ibarat tanaman padi, ia tidak akan disentuh melainkan waktu menuai." 


Begitulah kehidupan Muslim, selalu diusik dan disentuh dengan pelbagai asbab. Ibarat pohon yang tidak pernah sunyi dari desir angin. Terliuk-lentok dibuai dan dihembus. Namun, akarnya kukuh mencengkam bumi, kuat dan ampuh. 



Akar itu seperti hati.

Pernah kita merasakan dalam hidup ini kita tidak mendapat apa yang kita inginkan. Apa yang kita rancang tidak menjadi. Apa yang kita beri, tidak seperti yang kita terima.


Allah sedang mendidik hati, biar kukuh memacak ukhrawi. Allah sedang mendidik hati supaya tabah, lantas segala mehnah menjadi mudah kerana sudah terbentur pasrah.



Namun, jika tarbiah dan ujian ini langsung dari Allah, melalui Qadha dan Qadarnya, kita terus berusaha untuk pasrah, malah terpaksa pula bersabar kerana tiada kudrat untuk melakukan apa-apa seperti musibah kematian misalnya. Bagaimana pula jika ujian itu datang dari makhluk, yang kita mampu pula untuk membalasnya.



"Tak perlu jujur sangat dalam dunia sekarang ni,"


"Tipu sikit-sikit tak apa, dunia ini penipuan,"

Pelbagai dialog akan muncul melalui pandangan akal, lalu kita sukar menafsir hakikat, lantas kadang-kadang sudah terhantuk baru terngadah.

Kejujuran tidak lari daripada sikap. Ia membentuk peribadi yang luhur. Begitu susah orang sekarang untuk berlaku jujur, sedangkan sikap terpuji itu membawa hikmah yang besar.

Nabi Muhammad SAW bersabda, "Hendaklah kalian jujur, kerana kejujuran akan menghantarkan kepada kebaikan dan kebaikan akan menghantarkan ke syurga" (H.R. Bukhari dan Muslim dari Ibnu Mas’ud radhiyallahu ‘anhu), hendaklah kita bersikap jujur dalam ucapan, keyakinan dan amalan.

Bukankah kejujuran itu sesuatu yang mesti dan selalu tanpa kompromi, sehingga baginda Rasulullah s.a.w apabila bergurau konsisten dalam benar dan jujur? 

Rasulullah Bersabda : “Sesungguhnya kebenaran itu membawa kepada kebaikan dan kebaikan itu membawa ke surga. Seseorang akan selalu bertindak jujur sehingga ia di tulis di sisi Allah sebagai orang yang jujur. Dan sesungguhnya dusta itu membawa kepada kejahatan dan kejahatan itu membawa ke neraka. Seseorang akan selalu berdusta sehingga ia ditulis di sisi Allah sebagai pendusta.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Dan Allah pun berfirman didalam Al-Qur’an surat Att-taubah ayat 119 :
“Wahai orang-orang beriman! Bertaqwalah kamu kepada Allah dan jadilah kamu (hidup) bersama orang-orang yang benar ( jujur )” .

Pertahankanlah kejujuranmu, meskipun engkau menghadapi celaka. Kerana pada kejujuran itu hakikat keselamatan. Dan jauhilah perbuatan dusta, meski engkau melihat sebagai keselamatan, kerana pada ketidakjujuran itu adanya celaka.”
Apabila engkau bersendirian sedetik, jangan engkau kata,
aku telah bersendirian, bahkan katakanlah aku diperhati,
jangan engkau menyangka Allah lalai walaupun sedetik,
jangan sangka ada sesuatu tersembunyi,tidak diketahuiNya.

Menangisi perpisahan akibat gagal bercinta adalah satu pembaziran mutiara jernih kita dan juga menguji sejauh mana kebodohan kita tetapi dengan menangisi dan menyesali akan dosa kita lantas meminta pengampunan dariNya akan lebih menjamin dunia dan akhirat.

Seseorang yang berperibadi kuat umpama besi waja semakin dibakar oleh keadaan semakin dititik oleh cabaran hidup semakin teguh dan waja untuk menhadapi hidup. Seseorang yang berperibadi lemah laksana tanah apabila diketuk oleh cabaran hidup ia akan berkecai.

video
Bahagia itu bukan destinasi
yang belum pasti
bahagia ada setiap hari
dinikmati oleh hati
Bahagia anugerah Ilahi
berhak dimiliki
buat siapa yang mencari
dengan petunjuk hakiki

Bahagia perlu diciptakan
bukan sekadar diangankan
dalam setiap keadaan
dalam setiap kesempatan

Usah terus sengsara
bahagiamu di depan mata
ciptakanlah bahagia
dan sebarkan bahagia
by:FATIMAH SYARHA
“Ya Allah, sesungguhnya kami memohon perlindunganMu dari kelemahan, kemalasan, sifat pengecut, kedekut, nyanyuk dan azab qubur. Ya Allah, berikanlah ketaqwaan kepadaku dan sucikanlah ia, kerana Engkaulah sebaik-baik Tuhan yang menyucikan , Engkau pelindung dan memeliharanya. Ya Allah, aku memohon perlindunganMu dari ilmu yang tidak bermanfaat, hati yang tidak khusyuk , nafsu yang tidak puas dan doa yang tidak dikabulkan “.

...Alihkan matamu ke laut, airnya cantik membiru dan penuh dengan ketenangan, tetapi hanya Allah sahaja tahu rahsia didalamnya, begitulah dengan kehidupan manusia, riang ketawa.. tetapi hanya Allah yang tahu rahsia kehidupannya, jika kau kecewa, maka pandanglah sungai.. airnya tetap mengalir biarpun berjuta batu menghalang, jika kau merasa sedih pandanglah ke langit, kau akan sedar bahawa Allah sentiasa bersamamu...

Saturday, 15 December 2012

ANDAI KUPUNYA


Andai aku punya waktu
akan kuukir gunung
menjadi telinga
yang setia mendengar
tutur katamu

Andai aku punya masa
akan kutatah bintang
menjadi lidah
yang setia berkalam
mendampingimu

Andai aku punya kesempatan
akan kutenun sungai
menjadi cinta
yang setia mendakap
hati dan perasaanmu

Teman,
Bukankah 
waktu, masa, kesempatan
selalu meninggalkan?




Sunday, 9 December 2012

SUATU MASA

Memberi bukan untuk menerima…
Menabur budi bukan untuk dianggap berjasa…
Bukan itu yang diburu sejak mula…
Menyebut kebaikan meragut keikhlasan…


SESUNGGUHNYA KERANA DIA LAH SEGALANYA
Jika sanggup datang mesti sanggup pulang
Bertemu tidak jemu,berpisah tidak gelisah
Bertemu untuk berpisah dan perpisahan
Ini adalah pertemuan
Semoga kembara kita di dunia akan sampai
Ke destinasinya yakni syurga
BIIZNILLAH!!!

Kita ini hanyalah bilangan-bilangan hari,Apabila sebahagian hari itu pergi.. sebahagian kita telah pergi…Apabila cukup bilangan hari itu telah pergi.. maka tiadalah kita di dunia ini lagi…

Pandanglah kebawah untuk insaf akan nikmat
yang melimpah…
Dan dongaklah keatas untuk sedar akan
amal yang terbatas…

Terkadang orang yang benar akan  terhina
Kerana salah dalam menegakkan kebenaran
Adakalanya pula mereka yang salah menjadi
Mulia Dek kerana berhati-hati dalam
Membaiki kesalahan

YA ALLAH..Jika aku salah ampunilah aku.Hadirkanlah dalam jiwa ini ketaqwaan..sucikanlah ia kerana ENGKAUlah sebaik-baik yang menyucikan..Sesungguhnya ENGKAUlah pelindung dan sebaik-baik pelindung…..
AKHIRLAH HIDUP INI DENGAN MENDAPAT KEMULIAAN DARI MU…

Mengingati mati adalah salah satu ubat kepada hati yang berkarat sebagaimana sabda Rasulullah SAW  yang bermaksud:                                                                              “Sesungguhnya hati manusia itu akan berkarat sepertimana karatnya besi. Para sahabat bertanya kepada Rasulullah SAW bagaimanakah hendak mengubatinya Ya Rasulullah? Maka Rasulullah SAW menjawab: Tilawah al-Quran dan sentiasa mengingati mati.”

Mengingati mati adalah pencuci hati yang paling berkesan. Dari sinilah kita akan memasuki pintu keinsafan dan kesedaran. Marilah kita sama-sama mengambil peluang  yang disediakan untuk sentiasa memperbaharui iman sekaligus mempertingkatkannya. Dengan mengingati mati juga akan membuatkan kita membatalkan niat untuk melakukan kemungkaran kepada  Allah SWT.
“Setiap yang bernyawa pasti akan merasai kematian..”kalau kita perhatikan, menjauhkan diri daripada membicarakan soal kematian adalah suatu tindakan yang kurang bijak. Hal ini kerana sejauh mana pun kita melarikandiri, maut itu tetep akan datang menjemput kita. Itu adalah sunnatullah yang tidak dapat kita nafikan dan lari daripadanya.

 Mati juga adalah penutup dan pemutus segala-galanya. Mati akan melontarkan kita ke satu alam, yakni alam kubur, satu tempat transit, sebelum kita dibawa untuk berkumpul di Padang Mahsyar dan dihitung dengan Mizan Allah. Namun ada tiga perkara di dunia yang masih kekal berhubung dengan kita selepas mati.Tiga perkara itu adalah:

·         Sedekah jariah 
·         Ilmu yang bermanfaat 
·         Doa anak yang soleh

Tiga amal ini akan sentiasa memenuhi kantung pahala kita, walaupun kita telah mati. Selagi mana tiga perkara itu berjalan dan terus digunakan, kita akan mendapat pahala seperti kita membuat amalan tersebut ketika masih hidup. Kematian ini ada dua jenis:

·         Husnul Khatimah
·         Su’ul Khatimah

Mati secara  husnul khatimah, yakni suatu kematian dalam keadaan beriman kepada  Allah, dengan kehidupannya yang dedikasi mengikuti segala perintah Allah dan meninggalkan segala larangannya.Mati secara  su’ulkhatimah pula ialah mati dalam keadaan ingkar kepada Allah, dengan kehidupannya yang ingkar kepada perintah  Allah dan melakukan segala yang Allah larang.  

Renungilah ia didasar hati yang paling dalam,
kita mahu mati yang bagaimana???
Hidup itu memang, mati itu pasti.
Adakah kita yakin kita boleh bernafas pada keesokan hari dan berbangga akan dosa pada hari ini???.
Moga iman dan amal tertingkat demi meraih pengakhiran yang baik (husnul khatimah). 

“Kehidupan ini ibarat musafir yang berteduh sebentar di bawah sebatang pokok, apabila letihnya hilang, dia akan meneruskan perjalanannya.”

"Dan jangan sekali-kali engkau menyangka orang-orang yang terbunuh (yang gugur syahid) pada jalan Allah itu mati, (mereka tidak mati) bahkan mereka adalah hidup (secara istimewa) di sisi Tuhan mereka dengan mendapat rezeki;

(Dan  juga) mereka bersukacita dengan kurniaan  Allah (balasan mati Syahid) yang telah dilimpahkan kepada mereka, dan mereka bergembira dengan berita baik mengenai (saudara-saudaranya) orang-orang (Islam yang sedangberjuang), yang masih tinggal di belakang, yang belum (mati dan belum) sampai kepada mereka, (iaitu) bahawa tidak ada kebimbangan (dari berlakunya kejadian yang tidak baik) terhadap mereka, dan mereka pula tidak akan berdukacita.
Mereka bergembira dengan balasan nikmat dari Allah dan limpah kurniaNya; dan (ingatlah), bahawa  Allah tidak menghilangkan pahala orang-orang yang beriman. (Surah Ali ‘Imran:169-171)

Carilah syahid di dalam setiap hela nafasmu, kerana dalam kesakitan menghadapi syahid itu, ada kemanisan yang tak pernah dirasai oleh manusia yang masih bernafas... ada pun sabda nabi Muhammad SAW,
"Barangsiapa yang terbunuh kerana membela hartanya, maka ia syahid. Terbunuh kerana membela agamanya, maka ia syahid. Terbunuh kerana membela dirinya, ia syahid. Dan terbunuh kerana membela keluarganya, ia syahid."

Saudaraku, hakikat kematian itu adalah satu kebenaran..berkumpul di Padang Mahsyar itu adalah satu kepastian.. Pahala dan dosa itu bukanlah satu dongengan..Syurga dan neraka adalah destinasi terakhir dalam sebuah ceritera kehidupan.. 

Saudaraku yang dirahmati Allah, pelik rasanya melihat manusia masih melakukan kemungkaran sedang Allah Maha Melihat sesuatu yang tersembunyi, takut rasanya melihat imbasan diri sendiri di cermin kehidupan yang memaparkan kemungkaran terhadap  Allah dan balasan di atas setiap perbuatan, kasihan melihat hamba  Allah termasuk  KITA  yang  masih lagi belum mengerti akan hakikat sebuah kematian..

Saudaraku, hari ini kita bersukaria, ketawa, berjenaka, bergurau bersama keluarga, mana tahu esok kita sudah  dikuburkan. Siapa tahu sebentar lagi akan tercabut nyawa dari badan, siapa yang dapat menafikan saat talkin sudah diperdengarkan?? Siapa yang dapat menolakan dari malam ini tiada lagi tilam empuk yang menjadi alas pembaringan hanya tanah kusam yang menjadi teman? Tiada lagi selimut tebal hanya kain putih yang menyelimutkan..
video

"CINTAILAH KEMATIAN SEPERTIMANA KAMU MENCINTAI KEHIDUPANMU, KERANA MANUSIA TAK BOLEH BELI DUNIA UNTUK AKHIRAT.. CUMA MANUSIA PERLUKAN DUNIA UNTUK MENGECAP KEMANISAN AKHIRAT"

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...