Pages

Monday, 8 July 2013

MUSLIM BERJIWA HAMBA



Hidup ini untuk mencari redha Tuhan, kerana di situlah hakikat sebenar kejayaan dan kebahagiaan.

Di celah-celah segala kesibukan urusan, penting untuk kita berhenti sejenak dari segala kesibukan itu untuk merenung dan memuhasabah kembali tujuan kehidupan.

Ibarat kereta yang kita pandu, bukan sekadar kita perlu berhenti sebentar mengisi minyak atau memastikan kereta diselenggara, tetapi berhenti untuk kembali melihat kompas atau peta perjalanan, adakah jalan yang kita lalui ini benar-benar membawa kepada destinasi yang kita inginkan.

Ya, hidup ini bukan sekadar menuntut kita melihat jam buat memastikan setiap saat dan masa dimanfaatkan sepenuhnya demi mengejar pahala dan berbuat kebaikan, tetapi juga untuk bermuhasabah, apakah setiap yang kita lakukan benar-benar ikhlas, dan sentiasa berkompaskan kebenaran dari al-Quran dan Sunnah Rasul-Nya.

Bukan sekadar 'sharpen the saw' atau berhenti sebentar untuk menajamkan gergaji, tetapi mengenalpasti apakah kita telah meletakkan gergaji di pohon yang betul.

Bulan 'Sharpen the Saw'

Bakal tiba satu bulan yang dinanti. Sebuah madrasah dan universiti pendidikan terbaik buat umat Islam. Bukan sekadar dipenuhi dengan bangunan megah dan kemudahan terbaik, tetapi sebuah sistem Rabbani berorientasikan waktu, yang menggunakan pendekatan Tarbiah Ruhiyyah dalam melahirkan graduan bertakwa.

Bagi yang terus tercari-cari metodologi terbaik untuk mengubah jiwa dan membuat perubahan rohaniah, maka kesempatan tibanya Ramadhan al-Mubarak boleh menjadi medan anjakan terbaik berbanding apa sahaja kursus motivasi profesional yang wujud. Namun, segala tarbiah perlulah dijalani dengan sepenuh ilmu dan emosi, dalam hati yang tanpa putus mengharapkan bantuan dan inayah-Nya.

Ramadhan menjadi medan untuk kita kembali mengenal status diri di sisi Tuhan sesuai dengan tujuan penciptaan. Setelah sebelas bulan barangkali sibuk memperbaharui pendekatan, memainkan peranan sebagai Khalifah, ruang memperkasa jiwa hamba bakal tiba dan bukankah tanpa jiwa, peranan dan pendekatan menjadi tidak bermakna?

Semoga bulan Ramadhan yang bakal hadir menjadikan kita Muslim yang berjiwa hamba, fokus beribadah memaknakan sebuah 'Ubudiyyah.

Ramadhaniy dan Rabbaniy

Meskipun Ramadhan mungkin bakal mengubah jiwa dan tindak, tetapi ingatlah selalu bahawa tiada sempadan masa dan tempat yang memisahkan kita menjadi hamba-Nya. Kita kekal menjadi hamba-Nya walau bila dan di mana berada.

Kita tidak hanya menyembah-Nya di dalam ibadah, tetapi menyembah-Nya pada setiap hela nafas dan darah yang mengalir.

Tidak mengapalah jika Ramadhan menjadikan titik tolak perubahan kepada cara kita melihat hidup ini dan memberi kesan kepada perubahan sikap yang lebih baik, dengan ramuan tawadhuk, sabar, redha, cinta dan pelbagai ramuan mahmudah yang bakal mengaroma hati, lantas kita menjadi Ramadhaniy, kerana Ramadhan hadir mengubah diri.

Namun, teruskanlah makna Ramadhaniy itu dengan Rabbaniy, berdoa pada setiap hari yang penuh mustajab nanti, semoga Allah mengurniakan istiqamah dan ketetapan hati, tidak berbolak-balik dan patah dihambat nafsu dan syaitan, pada sebelas bulan seterusnya.

Ya Allah, kurniakan keberkatan kepada kami dalam bulan Sya'ban dan sampaikan kami kepada bulan Ramadhan.

Letakkan gergaji di pohon yang betul, dan selamat menajamkannya!
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...