Pages

Sunday, 21 October 2012

MENGHARAP MAGHFIRAH DARI-MU

Detik itu..
Hati yang penuh kekeliruan…
Terasa keseorangan…sepi!!…berharap!!
Tidaklah pada kemurkaan…..
Linangan air mata membasahi pipi…rintihanku padaMU…YA ALLAH!!!


اللهم يا مقلب القلوب ثبت قلبنا على دينك

TERIMALAH TAUBATKU!!!

Wahai Tuhan ku tak layak ke syurgaMu,
Namun tak pula aku sanggup ke nerakaMu,
Ampunkan dosaku terimalah taubatku,
Sesungguhya Engkaulah pengampun dosa-dosa besar.

Mohonlah keampunan dari tuhanmu lalu bertaubatlah kepadaNya. 
(Surah Hud: ayat 52)

Adakah Allah bisa mengampunkan segala kesalahan hambaMU ini???

"Wahai sahabatku, Allah itu salah satu sifatnya adalah Maha Pengampun. Makanya, pasti setiap dosa kita akan diampuni oleh Allah s.w.t. Dengarkan firman Allah ini yang bermaksud:

 “Katakanlah Muhammad, wahai hamba-hambaku yang melampau (menzalimi) dirinya, janganlah kamu putus asa daripada rahmat Allah, sesungguhnya Allah mengampunkan dosa semuanya, sesungguhnya Dia Maha Pengampun dan Maha Mengasihani.” (Surah az-Zumar, ayat 53) "

Kita disarankan untuk sentiasa bersegera dalam bertaubat serta tidak merasa putus asa atas segala yang kita pinta. Jika ampunan yang kita pinta, jangan berputus harap atasnya.

Bertaubat bermakna kita menyesali sesungguhnya atas kesilapan serta maksiat yang telah dilakukan. Tiada yang lebih bermakna dalam hidup ini daripada mengalirkan airmata ketika memohon ampunan padaNya. Menyedari bahawa kita ini bukanlah bersifat ma'sum seperti Nabi Muhammad, jadi kita perlu senantiasa memohon ampunan. Malulah wahai diri, sedangkan Rasulullah s.a.w sentiasa memohon ampunan dari Allah, apatah lagi kita sebagai manusia biasa ini.


Seorang lelaki bertanya kepada Abdullah bin Mas'ud mengenai dosa yang ditanggungnya, adakah boleh bertaubat. Abdullah berpaling daripadanya, kemudian menoleh kembali kepada lelaki itu.

Dia melihat kedua-dua mata lelaki itu berlinangan air mata. Lalu, Abdullah berkata: “Syurga itu ada lapan pintu, semuanya dibuka dan ditutup melainkan pintu taubat, kerana di situ ada malaikat yang ditugaskan supaya tidak menutupnya. Maka beramallah, jangan kamu berputus asa.”

Jangan berputus asa kerana pintu taubat itu terbuka luas untukmu sehinggalah kiamat kelak.

Kalian cuba bayangkan..

Andai di hari kesaksian nanti, segala pancaindera kita menjadi saksi. Mata, tangan, kaki, dan segalanya memberi kesaksian tentang dosa yang kita lakukan.

Apakah selama ini kaki kita digunakan untuk berjalan ke arah kebaikan atau kemaksiatan? Kaki kita diguna untuk melangkah pusat maksiat atau majlis ilmu? Mata yang diguna untuk melihat, apakah dijaga sebaiknya dari memandang yang sesuatu bukan sepatutnya. Segala-galanya akan terzahir di hari kesaksian kelak.
Justerunya, kita mesti bertaubat serta tidak berputus asa denganNya!

Agar kelak, anggota pancaindera mampu menyelamatkan kita atas pengampunan dosa yang kita pinta.

Berilah peluang kepada diri...
Masih belum terlambat...
Letaklah dirimu yang terendah buat seketika..
Agar diri itu mendapat yang tertinggi disisi Allah kelak..

AKU HANYA MAMPU PANDANG DALAM KEJAUHAN….
Suatu ketika...

Subhanallah....

Inikah ketenangan??...

Adakah ini penyeri hidup ku???....

Fitrah…PEMILIK FITRAH…???

Aku bukanlah siapa-siapa untukmu..

Kata-kata itu….memberi kesedaran akan hakikat mahabbah itu…

Wahai saudaraku….
Ku bangga melihat dirimu derita dan kepayahan dalam perjuangan…
Dari melihatdirimu gembira dalam kelalaian,
Ku bangga mendengar tangisan dan rintihanmu kerana pengorbanan…
Dari melihat tawamu dalam pengkhianatan,
Ku bangga andai dikau syahid…
Dari hidup tanpa ISLAM,
Aku jua bangga kau memilih gerak kerja islam sebagai teman setia hidupmu…
Moga Allah memberkati penat lelah kamu…
Kita mulia kerana islam..
Semoga hidupmu sentiasa diberkati..
Insya Allah………..
19/9/2012  14:50:44

Sabda Rasulullah S.A.W:
“Tidak dilihat pada dua orang yang saling cinta mencintai kecuali NIKAH


Ya Tuhan Kami, Sesungguhnya Engkau mengetahui apa yang Kami sembunyikan dan apa yang Kami lahirkan; dan tidak ada sesuatupun yang tersembunyi bagi Allah, baik yang ada di bumi mahupun yang ada di langit.


Tapi ketahuilah jika dia tercipta buatmu tiada apa yang boleh menghalang..

Dalam Islam, apabila dua orang saling mengasihi kerana Allah, maka kemanfaatannya tidak hanya diperolehi oleh sebelah pihak, malah kedua-duanya mendapat ganjaran di sisi Allah s.w.t. Inilah nilai keikhlasan, kesetiaan dan istiqamah dalam merealisasikan Ukhuwah Fillah.

Jika Allah mahu kebahagiaan itu hadir untuk kita, maka tiada tangan-tangan yang mampu menghalang, tiada kuasa yang akan menahan, kebahagiaan itu akan datang, walaupun bukan melalui wang dan harta yang melimpah.
Bila engkau memandang segalanya dari tuhanmu..
Yang mencipta segalanya,
Yang menimpakan ujian,
Yang menjadikan sakit hatimu,
Yang membuat keinginanmu terhalang serta menyusahkan hidupmu…
Kerana masakan Allah sengaja mentakdirkan segalanya untuk sesuatu yang sia-sia..
Bukan kerana Allah tidak ketahui derita hidupmu.retaknya hatimu..TAPI..
Itulah yang DIA mahu kerana DIA tahu hati yang beginilah yang lebih lunak,
Mudah untuk dekat dan akrab dengan-NYA…
TAQARRUB ILLALLAH…….

YA RABBI..sesungguhnya Engkaulah pemberi kepada fitrah ini…buatku adalah peminjam semata-mata…TAPI…

Pada zaman Sayyidina Umar al-Khattab, ada seorang pemuda yang sering berdoa di sisi Baitullah yang bermaksudnya:

"Ya Allah! Masukkanlah aku dalam golongan yang sedikit"

Doa beliau didengar oleh Sayyidina Umar ketika Sayyidina Umar sedang melakukan tawaf di Kaabah. Sayyidina Umar berasa hairan dengan permintaan pemuda tersebut. Selepas selesai melakukan tawaf, Sayyidina Umar memanggil pemuda berkenaan lalu bertanya:

"Kenapakah engkau berdoa sedemikian rupa (Ya Allah! masukkanlah aku dalam golongan yang sedikit), apakah tiada permintaan lain yang boleh engkau mohon kepada Allah?"

Pemuda berkenaan menjawab: "Ya Amirul Mukminin! Aku membaca doa berkenaan kerana aku  takut dengan penjelasan Allah seperti firman-Nya dalam surah al-A'raaf ayat 10 yang bermaksud:

"Sesungguhnya Kami (Allah) telah menempatkan kamu sekelian di muka bumi dan Kami adakan bagimu di muka bumi (sumber/jalan) penghidupan. (Tetapi) amat sedikitlah kamu bersyukur".

Aku memohon agar Allah memasukkan aku dalam golongan yang sedikit, iaitu terlalu sedikit orang yang tahu bersyukur kepada Allah".

Jelas pemuda berkenaan. Mendengar jawapan itu, Umar al-Khattab menepuk kepalanya sambil berkata kepada dirinya sendiri:

"Wahai Umar, alangkah jahilnya engkau, orang ramai lebih alim daripadamu".
Semoga kita semua termasuk ke dalam golongan yang sedikit ini, Amin.
Jadi, sama-samalah kita membina tekad untuk membanteras keluhan dan meningkatkan kesyukuran kerana Dia telah berjanji ,

"Dan (ingatlah juga), tatkala Tuhanmu memaklumkan: Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu, dan jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), maka sesungguhnya azab-Ku sangat pedih".(Ibrahim: 7)

Ingat nikmat yang dikurniakan, Ingat Pemberi Nikmat yang Maha Pemurah mengurniakan segala nikmat kepada kita.

Jadikanlahdakuseoranghambamudarigolonganhamba-hambamu yang sedikit…

Terlalusedikit orang yang bersyukur…

فليضحكوا قليلا واليبكوا كثيرا
Tidaklah hambamu ini ketahui apa yang terbaik..sesungguhnya ENGKAUlah yang lebih mengetahui..
Kewarasan ku pada ayatmu yang suci lagi agung……….


Namun apa yang terdaya buat hambamu ini………redhamu!!!

KecintaanpadaMU…

Sebagaimana kecintaan kekasihMU yang agung…

CINTA YANG TERAGUNG………..

Dalam mengenang kisah hidup silam
Ku sedar dari kesilapan lalu
Tuhan beratnya dosa-dosaku
Masihkah ada ampunan buatku

Tuhan…
Dalam menempuh hidup ini
Banyaknya dugaan datang menguji
Tuhan…
Ada yang dapatku gagahi
Dan ada yang gagal ku hindari

Tuhan…
Dosaku menggunung tinggi
Tapi taubatku tak kutepati
Tuhan…
Rahmat-Mu melangit luas
Terlalu sedikit ku bersyukur

Kini kukembali pada-Mu
Mengharap maghfirah dari-Mu
Mogakan terampunlah dosa-dosaku
Biarpun ujian melanda
Ku tetap berkasih pada-Mu
Kerna kuyakin kasih-Mu
Kekal tiada sudahnya…


video

Ya Allah...perkenankanlah, restuilah dan terimalah segala amalan baik yang telah kami lakukan dan ampunkanlah serta maafkanlah segala kesalahan kami, keburukan dan kekurangan dalam amalan kami jika terdapat padanya kecelaan dan kecacatan.





Wednesday, 3 October 2012

KERANA KITA SEORANG MANUSIA...


Cara untuk menguatkan hati ialah dengan memohon maaf, dan cara untuk mudah memohon maaf kepada orang lain ialah dengan mengaku kesalahan dan kesilapan. Cara untuk mudah mengaku kesalahan dan kesilapan ialah dengan mengingati bahawa kita hanya hamba-Nya yang pasti melakukan kesilapan. Orang yang mudah memohon maaf maka mudah pula untuk dia memaafkan orang lain.

Terlalu banyak sebab untuk kita memohon maaf daripada orang lain sepertimana terlalu banyak sebab untuk kita bersyukur kepada Allah s.w.t atas nikmat yang tidak terhitung. Kita mudah memaafkan orang lain sebagaimana kita mengharapkan Allah s.w.t mudah pula mengampunkan dosa-dosa kita. 

Orang yang mudah memohon maaf dan memberi kemaafan itu hatinya lapang, lembut dan sentiasa tenang. Dia pemurah dengan senyuman, sayangi orang lain dan sabarnya ampuh.

Dalam hal memohon maaf dan memaafkan ini Allah s.w.t mengangkat darjat orang yang pemaaf kerana sifat pemaaf hanya dimiliki oleh orang yang mendapat kemuliaan di sisi Allah.

Allah S.w.t berfirman dalam hadis Qudsi riwayat Abu Hurairah r.a, "Nabi Musa telah bertanya kepada Allah s.w.t : 'Ya Rabbi! Siapakah di antara hamba-Mu yang lebih mulia menurut pandangan-Mu?'

'Allah s.w.t berfirman, "Ialah orang yang apabila berkuasa (menguasai musuhnya), dapat segera memaafkan.
"

Harga Sebuah Kemaafan

Tidak ternilai harga sebuah kemaafan itu. Kita selalu lupa bahawa setiap orang akan pergi meninggalkan kita. Setiap orang yang mengajar kita makna sebuah nilai hidup pasti akan pergi dari dunia ini.

Hakikatnya orang yang melukai kita sedang menambah nilai dalam hidup ini, walaupun nilai itu berupa nilai yang pahit. Ia tetap merencah kehidupan kita menjadi lebih bermakna dan berwarna-warni. Lantas, orang yang benar-benar beriman kepada Allah sentiasa melihat 'kebaikan' pada setiap ketetapan hidup. Jika ditimpa musibah dia bersabar, jika mendapat nikmat dia bersyukur.

"Demi Allah yang jiwaku ditangannya! Tidaklah Allah memutuskan sesuatu ketentuan bagi seorang Mukmin melainkan mengandungi kebaikan baginya. Dan tiadalah kebaikan itu kecuali bagi Mukmin. Jika ia memperolehi kegembiraan dia berterima kasih bererti kebaikan baginya, dan jika ia ditimpa kesulitan dia bersabar bererti kebaikan baginya."(Riwayat Muslim)


Jika fikir tentang sebuah kematian tidak mampu melembutkan hati kita untuk memohon dan memaafkan orang lain, maka apakah pula harga yang perlu kita bayar untuk bertemu dan mengharapkan keampunan Allah kelak, jika amalan selama beratus tahun pun tidak mampu membayar harga sebuah mata yang melihat?

Bayaran daripada sebuah kemaafan bukanlah sebuah senyuman atau ucapan terima kasih, tetapi adalah redha dan syurga-Nya di Akhirat nanti.

Manusia yang manusia

Dalam usaha kita memperbaiki diri, cuba menambah nilai hidup setiap hari, kita sering berbicara tentang tujuan hidup, objektif besar yang perlu dicapai, proses untuk berjaya yang sentiasa dihalusi, memperkasa usaha untuk berjaya, dan dalam setiap ikhtiar itu kita sering bergaul dengan seorang yang bernama manusia.

Manusia yang sering lupa, lalai, leka, silap, tergelincir, jatuh, luka, perit, sakit dan segala macam peristiwa yang sama-sama kita sendiri alami menjadi bukti bahawa kita dan dia hanyalah seorang manusia biasa yang tidak terlepas dari kekhilafan.

Kita mengabaikan aspek ini, sehingga kita mengharapkan dia sempurna, dan lebih selesa berbicara tentang tujuan, kerja, produk, proses, aktiviti, lalu lupa bertanya khabarnya, sakit letihnya, dan akhirnya kita lupa dia juga seorang manusia yang ada keperluan fisiologi dan psikologi yang perlu dipenuhi. Kita lupa bahawa kita semua serupa, melainkan mereka yang bertakwa mendapat tempat terbaik di sisi-Nya.

Ya, lupa kita juga adalah kerana kita seorang manusia... 


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...