Pages

Monday, 2 December 2013

SEMPURNAKANLAH HIDUP KAMI

Ya Rabb, aku yakin Engkau telah merencakan sesuatu yang terbaik buat diriku yang tidak seberapa ini. Apa yang ku pinta Ya Rabb, agar segala rintih lirih pengaduanku menjadi sekeping DOA yang diterima.
video

Munajatku padaMu Tuhan
Ampuni dosa ku masa silam
Sempurnakanlah kehidupanku
Murahkan rezeki dengan nikmat-Mu

Jadikanku hamba bertaqwa
Tiang iman untuk agama

Munajatku padaMu Tuhan
Ampuni dosa sekalian insan
Sempurnakanlah hidup kami
Murahkan rezeki dengan nikmat-Mu

Jadikan kami hamba bertaqwa
Tiang iman untuk agama

Laaillahaillallah
Jauhkan aku dari siksaan
Api neraka yang panas
Membakar manusia ingkar di dunia

Muhammadurrasulullah
Terimalah ku jadi umatmu
Ku pohon syafaat darimu
Beratkan neraca pahala ku nanti

Aku aniaya...
Diri sendiri selamanya
Ku tak tertanggung...
Duka dan dosa silamku
video
Rintihan Taubat 1

Dan bersegeralah kamu kepada (mengerjakan amal-amal yang baik untuk mendapat) keampunan dari Tuhan kamu, dan (mendapat) Syurga yang bidangnya seluas segala langit dan bumi, yang disediakan bagi orang-orang yang bertakwa.Iaitu orang yang mendermakan hartanya pada masa senang dan susah, dan orang-orang yang menahan kemarahannya, dan orang-orang yang memaafkan kesalahan orang lain. Dan (ingatlah), Allah mengasihi orang-orang yang berbuat perkara-perkara yang baik.Dan juga orang-orang yang apabila melakukan perbuatan yang keji, atau menganiaya diri sendiri, mereka segera ingat kepada Allah lalu memohon ampun akan dosa mereka dan sememangnya tidak ada yang mengampunkan dosa-dosa melainkan Allah, dan mereka juga tidak meneruskan perbuatan keji yang mereka telah lakukan itu, sedang mereka mengatahui (akan salahnya dan akibatnya).

(Ali Imran 133-135)

video
Rintihan Taubat 2


video
Rintihan Taubat 3

Mengikut Syeikh Abu Talib Makki, terdapat 10 syarat bagi seseorang yang taubat nasuha, iaitu:
1. Orang yang bertaubat itu tidak akan mengulangi melakukan maksiat lagi.
2. Sekiranya ia terlanjur melakukan mkasiat juga, maka ia tidak berlarut-larutan di dalam maksiat itu, tetapi ia segera bertaubat.
3. Ia mestilah berasa kembali kepada jalan Allah dan keredhaan-Nya.
4. Ia mestilah ada rasa kesal terhadap perbuatan maksiat yang telah dilakukannya.
5. Bersungguh-sungguh mahu istiqamah dalam ketaatan kepada Allah hingga mati.
6. Ia mestilahn ada rasa takut yang sebenar-benarnya  terhadap azab Allah.
7. Ia mestilah ada keyakinan  bahawa Allah sentiasa bersedia memberikan rahmat dan keampunan. Keyakinan tersebut dikenali sebagai  sifat roja’ atau mengharap rahmat dari Allah.
8. Ia mestilah mengakui bahawa dirinya itu adalah orang yang benar-benar berdosa.
9. Ia mestilah mengiktikadkan bahawa Allah telah mentakdirkan dirinya itu menjadi  orang yang melakukan maksiat dan Allah juga yang menentukan dan yang menghendaki ianya menjadi orang yang  mentaati Allah.
10. Ia mestilah melakukan amal-amal soleh setelah bertaubat itu supaya ia dapat menyempurnakan apa juga kekurangan yang telah berlaku. 
video
Rintihan Taubat 4


video
Rintihan Taubat 5

Berkata Syeikh Abu Said al-Kharraz: Siapa yang mengira, bahawa ia akan sampai kepada Allah dengan amalannya, maka ia adalah seorang yang membuang masa. Dan siapa yang mengira, bahawa ia akan sampai kepada Allah Ta'ala tanpa amalan pula, maka ia adalah seorang yang berangan-angan kosong. Yang demikian itu adalah sikap yang bodoh dan terpedaya. Menyerah kepada Allah serta mengharapkan rahmatNya tidak boleh berlaku, melainkan sesudah berbakti dan beramal soleh. 

Syeikh Muhyiddin Abdul Kadir al-Jailani berkata: DenganMu, kita tidak dapat sampai, sedang kami amat berhajat kepadaMu. Yakni, kita tidak dapat sampai ke mana-mana dengan amalan kita tanpa rahmat Allah Ta'ala, sedang kita wajib beramal kerana menurut perintahNya. 
video
Rintihan Taubat 6

Aku tidak takut doaku ditolak tapi aku lebih takutkan jika aku tidak diberi hidayah untuk terus berdoa." 
- Umar Al Khattab -

Wednesday, 27 November 2013

KEMANA KITA BISA LARI...

"Kembalilah kepada Tuhanmu dengan keadaan engkau berpuas hati (dengan segala nikmat yang diberikan) lagi diredhai (di sisi Tuhanmu) !
Keseronokan hidup di dunia akan tergugat dengan datangnya Izrail yang mencabut roh dari jasad dan berakhirlah segala kenangan mengenai si polan yang dikasihi. Mati membuktikan kepada manusia bahawa sebenarnya ia tidak pernah memiliki sesuatu pun. Mati juga membangunkan kita daripada angan-angan yang panjang mengenai nikmat hidup yang tak bererti tanpa sifat berkekalan. Dunia adalah permainan dan kehidupan sebenarnya bermula di akhirat, konsep percaya kepada alam barzakh iaitu hari kebangkitan yang mampu menyedarkan manusia untuk bertanggungjawab dalam menjalani kehidupan.

Mustahil bagi manusia mengetahui empat hal ghaib, kelahiran dan kematian; rezeki; amal dan kesudahan hidupnya sama ada celaka atau bahagia yang termeteri di luh mahfuz. Empat rahsia itu tersimpan di bank data ciptaan Allah Yang Maha Mengetahui dengan pengetahuan yang tidak terjangkau oleh akal fikiran manusia biasa kerana manusia dicipta dengan akal fikiran yang terbatas.

Penerokaan akalnya tak akan dapat menjawab persoalan bilakah kelahiran dan kematian berlaku, supaya ketakutan dan pengharapan kepada Allah sentiasa hadir pada nalurinya yang paling tajam. Supaya kekuatan iradah menerusi elemen akal, jasmani dan rohani terus bergejolak menyahut seruan Yang Maha Mencipta memandangkan adalah dunia tempat bermujahadah untuk memenangi akhirat.
Kematian dan kehidupan yang bersilih ganti dalam perjalanan hidup ini ialah betapa dunia yang didiami ini sebenarnya bersifat sementara, begitulah juga kehidupan manusia di dunia ini.

Rasulullah saw juga ada berpesan kepada umatnya dalam menelusuri titian hidup ini ialah mengingati mati. Amalan itu bukanlah bertujuan meninggalkan terus urusan keduniaan, lebih-lebih lagi Islam menyeru umatnya supaya membangunkan akhirat seimbang dengan pembangunan keduniaan sehingga kebajikan dan kebaikan itu meliputi kesemuanya.

Membangun keduniaan dengan bermodalkan ketakwaan dan keimanan kepada Allah itulah yang sebenarnya dituntut oleh Islam. Oleh demikian, Rasulullah pernah bersabda yang bermaksud : “Seandainya terjadi hari kiamat dan di tangan salah seorang kamu ada biji benih kurma, maka hendaklah dia menanamkannya.” (Riwayat Ahmad).

Sehubungan itu, Baginda memuji sesiapa yang sentiasa mengingati mati dalam diari hidupnya sehingga dianggap oleh Rasulullah sebagai orang paling bijaksana di kalangan orang Mukmin. Rasulullah pernah bersabda yang bermaksud: “Orang yang paling bijaksana di kalangan kamu ialah orang yang sentiasa menghisab dan menghitung dirinya serta beramal sebagai persediaan untuk mengadap Allah selepas mati.

“Sedangkan orang yang kurang waras ialah orang yang sentiasa menuruti hawa nafsunya dan sentiasa berangan-angan kosong terhadap Allah.” (Riwayat Tirmizi).

Dalam satu hadis lain, Rasulullah menggalakkan umatnya supaya memperbanyakkan mengingati mati sebagaimana berdasarkan kepada sabdanya yang bermaksud: “Perbanyakkanlah mengingati mati yang akan menghapuskan kelazatan.

“Jika ia diingati dan direnung pada waktu susah, nescaya perasaan akan menjadi lapang dan tenang dan jika diingati pada waktu senang, nescaya hati dan perasaan akan sedar dan menginsafi diri.” (Riwayat al-Bazzar dan al-Baihaqi).

Mafhum yang tersurat dan tersirat daripada dua hadis itu jelas menyimpulkan bahawa fitnah dunia ini iaitu daripada isteri, anak pinak, harta, pangkat, keturunan dan sebagainya selalu mengabui pemikiran dan pandangan hidup manusia, di samping sentiasa melalaikan dan melekakan manusia daripada matlamat hidup sebenarnya.

video
Oleh sebab itulah, Rasulullah sentiasa menganjurkan umatnya supaya selalu mengingati mati kerana amalan itu akan membuatkan manusia sedar bahawa pesona atau fitnah dunia yang menghiasi alam ini hanyalah permainan dan gurauan senda bersifat sementara.

Ini bermakna, harta yang dicari akan hilang atau habis juga akhirnya. Anak dan isteri akan ditinggalkan juga apabila maut datang menjemput seseorang manusia. Pangkat dan keturunan pula akan luput ditelan bumi.

Dalam hal ini, Allah berfirman dalam yang bermaksud: “Dan kalaulah Allah memewahkan rezeki bagi setiap hamba-Nya, nescaya mereka akan melampaui batas di bumi (dengan perbuatan liar durjana). Akan tetapi, Allah menurunkan (rezeki-Nya itu) menurut kadar yang tertentu sebagaimana yang dikehendaki-Nya.

“Sesungguhnya Dia Maha Mengetahui dengan mendalam akan segala keadaan hamba-Nya lagi Maha Melihat dengan nyata.” (Surah asy-Syura, ayat 27).

Dengan mengingati mati, seseorang Muslim akan sentiasa menginsafi dirinya dan menyedari bahawa Allah Maha Memerhati dan Mengawasi setiap gerak gerinya sama ada pada waktu terang-terang atau sunyi.

Dengan mengingati mati juga akan mengurangkan panjang angan-angannya, menjauhkannya dari fitnah dunia yang mempesona dan membersihkan hatinya daripada terpalit dengan sifat sombong dan tamak.

Seterusnya, mengingati mati akan menjadikan seseorang Muslim mempunyai wawasan hidup duniawi dan ukhrawi yang jelas. Mereka memiliki semangat waja dan beristiqamah dalam menelusuri titian hidup yang penuh pancaroba dan hatinya akan sentiasa bergantung harap hanya kepada Allah.

Apa yang diimpikan dalam dasar jiwa seseorang yang beriman kepada Allah melalui amalan mengingati mati ini ialah mengharapkan agar apa yang dijanjikan Allah kepada orang beriman iaitu keredaan Ilahi dan kebahagiaan abadi dunia dan akhirat.

Perlu diinsafi bahawa jemputan maut akan datang pada bila-bila masa tanpa mengambil kira masa sihat atau masa sakit, masa senang atau masa susah, masa muda atau masa tua, lelaki atau perempuan, masa kaya atau masa miskin dan masa lapang atau masa sibuk.

Malah maut tidak akan terlewat atau cepat daripada ketentuan ditetapkan oleh Allah di Loh Mahfuz.

Maut menjadi satu rahsia yang hanya diketahui Allah sebagaimana ditegaskan dalam firman-Nya yang bermaksud: “Sesungguhnya di sisi Allah pengetahuan yang tepat mengenai hari kiamat.

“Dan Dialah jua yang menurunkan hujan dan yang mengetahui dengan sebenar-benarnya mengenai apa yang terkandung dalam rahim (ibu yang mengandung).

“Dia tiada seorang pun yang betul mengetahui apa yang akan diusahakannya esok (sama ada baik atau jahat); dan tiada seorang pun yang dapat mengetahui di bumi negeri manakah dia akan mati. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Meliputi Pengetahuan-Nya.” (Surah Lukman, ayat 34).

Justeru, setiap insan sewajarnya menginsafi diri bahawa kehidupan di dunia ini hanya sementara dan apabila sampai masanya nanti, setiap individu akan dipanggil menghadap Allah.

Alangkah beruntungnya insan beriman dan bersiap sedia menghadapi hari kematian dengan amal soleh dan ketakwaan kepada Allah.

Sebaliknya, rugi dan malangnya orang yang mengingkari kepastian hari akhirat dan tidak beriman kepada Allah, yang tiada lagi peluang kali kedua atau seterusnya untuk kembali ke dunia.
Kehidupan di dunia hanya sekali bagi setiap insan dan kehidupan yang sebenarnya kekal abadi ialah kehidupan pada alam akhirat nanti


Monday, 11 November 2013

HATI YANG HIDUP

Manusia itu fitrahnya inginkan sebuah kebebasan...

Sedarlah..hanya meletakkan Allah nombor SATU dalam hidup, kita bebas daripada segala bentuk penghambaan kecuali kepada Allah yang menciptakan.

"Maka Allah mengilhamkan kepada jiwa itu jalan kecelakaan dan ketaqwaan."
                                                                                                                                                         (As-Syams : 8)
 
Tiada yang terindah dalam hidup ini jika kita benar-benar berada dalam kesyumulan Islam.

Keindahan yang membahagiakan itu tentulah apabila kita berada sepenuhnya dalam cara hidup Islam melalui semua sistem kehidupan, tanpa dipisah-pisah dan dijuzuk-juzukkan.

Apabila seseorang itu sujud, dia tidak hanya perlu menjaga rukun-rukun sujudnya semata-mata, tetapi yang lebih penting adalah kesan sujud itu, rasa kehambaan dan rendah hati yang wujud apabila sujud itu dilakukan. Begitu juga dengan Takbiratul Ihram, bukan saja pergerakan dan lafaznya sahaja, tetapi yang lebih penting ialah rasa takut, tunduk dan patuh kepada Allah itu timbul dan terus menerus terbit dalam hati.
video
Selalu merasakan bahawa diri kita ini bersalah, banyak dosa dan khilaf dengan Allah. Lantas akan mengingatkan kita kepada sunnah Rasulullah yang belum cukup kita amalkan dalam kehidupan sehari-hari. Rasa bersalah dan berdosa ini penting supaya hati kita dipenuhi dengan rasa ingin kembali (rajak) kepada-Nya, bertaubat dan memohon pengampunan dari-Nya.

Diri yang selalu rasa bersalah ini akan terus berusaha memperbaiki dirinya dari semasa ke semasa, menemui ketenangan dalam usahanya meraih rahmat dan kasih sayang Allah. Rasa bersalah ini akan membuatkan kita terus tegar menyelak lembar-lembar seerah baginda s.a.w supaya setiap apa yang baginda lakukan akan sentiasa hidup dalam hati, lisan dan perbuatan.

Diri yang bersalah ini akan sentiasa berasa rendah hati dan tawaduk, sentiasa memandang orang lain lebih mulia daripadanya, tidak memandang buruk orang yang melakukan dosa dan tidak menafikan hak orang lain untuk bertaubat. Orang yang rasa bersalah ini akan sentiasa memaafkan, hatinya lapang dan bertasamuh.

Rasa bersalah ini perlu disertai dengan proses taubat, zikir dan fikir akan kebesaran-Nya, supaya rasa ini tidak pula membelenggu hati sehingga menyebabkan kemurungan dan menyendiri.

Buktikan cinta dengan rasa bersalah, kerana rasa inilah rasa 'ubudiyyah, terbit dari rasa kita sebagai seorang hamba, lantas kita akan memperkasa ibadah, ilmu dan amal.
Niat adalah aspek 'dalaman' atau batin dalam diri kita. Tanpa niat, ia ibarat jemari yang tiada ibu jari. Sukar untuk kita menggenggam 'pahala' dalam segenap perbuatan kita.

ATAU

Mungkin zahirnya kita kelihatan menggenggam, tetapi genggaman kita tidak sempurna kerana kita hanya menggenggam 'luaran' atau zahirnya sahaja. Kita ibarat seseorang yang berjalan dalam tidur, bermimpi dan mengelamun. Orang yang hidup tanpa sedar.
 

 Dalam hidup ini tanpa niat yang betul, walaupun genggaman zahirnya kita berjaya (dunia, kehormatan, pangkat) tetapi hakikatnya kita gagal menggenggam batinnya (pahala, jariah, Akhirat). Kita hanya menjadi pemimpi dalam lena yang enak. Kita perlukan niat, barulah genggaman yang zahir akan menjadi lebih bermakna.

Niat mengejutkan kita dari terus menjadi pemimpi.
Bangkanglah nafsu, maka hati kita akan terpandu!!!

Amalkan sunnah dan tadabburlah wahyu, kerana itulah tanda kalbu yang penuh rindu....

Monday, 21 October 2013

...PELIHARALAH...

Ya Allah .. peliharalah hatiku , sucikanlah ia dari dosa-dosa silam dan penyakit-penyakit hati sepertimana Kau sucikan bumi ini dengan air hujan-Mu .. Ya Allah, terangi wajah dan hatiku dengan keimanan kepada-Mu sepertimana Kau terangi bumi ini dengan cahaya matahari-Mu .. Ya Allah , pimpinlah tanganku ke jalan-Mu sepertimana Kau pimpin kekasih-kekasihmu , wali-walimu , dan orang-orang beriman ke jalan-Mu...
Saat ingin berbuat dosa, iman berkata, "Jangan!"

Saat melakukan dosa, iman bertegas, "Cukup!"

Seusai melakukan dosa, iman merintih, "Aku menyesal."

Saat dosa menggunung, iman menyeru, "Bertaubatlah."

Saat fikiran berkecamuk, iman mengingatkan, "Di sekelilingku petunjuk."

Saat dalam petunjuk, iman tersenyum, "Bertenanglah."

Saat dalam ketaatan, iman menyahut, "Istiqamahlah."

Saat sakit, iman mengucapkan, "Bertahanlah."

Saat Sakaratulmaut, iman mendambakan, "Jannah."

Oh Allah, Maha Kasihnya Engkau kepada kamu dengan mengurniakan iman.

Ya Rabb, tetapkan hati kami dan matikanlah kami dalam iman.
video
Ya Allah… gantikanlah di tempat keresahan ini dengan kedamaian,
di tempat kedukaan dengan kegembiraan
dan di tempat ketakutan dengan keamanan

Ya Allah, sejukkanlah gejolak hati ini dgn salji keyakinan
dan padamkanlah bara dijiwa dgn air keimanan..

Ya Allah..buatlah mata yg tidak mahu lelap
merasa mengantuk yg memberi ketenangan,
dan letakkanlah di jiwa yg goncang ini kedamaian,
dan berilah balasan baginya
dengan kejayaan yg sudah hampir

Ya Allah… halakanlah kebingungan pandangan hatiku kpd nur cahaya-MU
dan tindakan-tindakan ku yg keliru kpd jalan MU yg lurus..
dan palingkanlah orang-orang yg menyimpang dari jalan MU
kepada hidayah MU

Ya Allah… lenyapkanlah was-was dgn fajar cahaya kebenaran,
dan hapuskanlah jiwa yg resah dgn falak kebenaran,
dan tolaklah tipu daya syaitan dgn tentera bantuan-MU
dlm keadaan terhina…

Ya Allah,lenyapkanlah dukacita ku, hilangkanlah kesedihanku,
sembuhkanlah kesakitanku.. dan halaulah keresahan dari jiwaku…

Ya Rabb…Ya Tuhanku… Daku berlindung kpd-MU
dari rasa takut,kami bersandar dan berserah hanya kpd -MU,
Daku tidak meminta tolong melainkn kepada-Mu
Engkaulah pemelihara ku….
sebaik-baik pelindung dan penolong…



Monday, 14 October 2013

SIMBOLIK PADANG MAHSYAR

Umat Islam disunnahkan membaca ‘Doa Hari Arafah’ walau di mana pun mereka berada. Satu-satunya doa dimakbulkan Allah SWT pada masa dan tempat tertentu adalah Padang Arafah iaitu hari kesemua Jemaah Haji berkumpul di Padang Arafah, simbolik dan lambang Padang Mahsyar.

Iaitu selepas gelincir matahari 9 Zulhijjah sehingga sebelum terbit Fajar 10 Zulhijjah.Berdoalah di mana jua,
 kita hanya menyatakan permohonan kita kepada Allah SWT hak menunaikan adalah hak Allah Ta’ala.

Nabi Muhammad Shallallahu’alaihi Wasallam bersabda: “Sebaik-baik doa adalah pada hari Arafah.” 
(HR At Tirmidzi dishahihkan Al-Albani)

Doa Arafah bukan sahaja baik dibaca oleh Jemaah Haji pada hari Arafah, tetapi disunnahkan juga kepada seluruh Umat Muslim di seluruh dunia walaupun tidak berada di Padang Arafah.



Ya Allah! 
Wahai Yang Paling Dermawan dari semua yang memberi, 
Wahai Yang Paling Baik dari semua yang diharap, 
Wahai Yang Maha Pengasih dari segala yang mengasihi.

Ya Allah! 
Sampaikanlah 
selawat ke atas Nabi Muhammad dan keluarganya yang terdahulu; 

Sampaikan selawat ke atas Muhammad dan keluarganya yang kemudiannya; Sampaikanlah selawat ke atas Muhammad dan keluarganya yang berada dalam kafilah para malaikat; 

Sampaikanlah selawat ke atas Muhammad dan keluarganya yang berada dalam kafilah para Rasul. 

Ya Allah! 
Kurniakanlah kepada Muhammad dan keluarganya, wasilah, keutamaan, kemuliaan dan darjat yang tertinggi.

Ya Allah! 
Bahawasanya daku mempercayai Muhammad SAW, 
dan daku belum pernah melihatnya; Maka jangan halangi daku untuk melihatnya pada 
hari kiamat. 

Anugerahkanlah padaku supaya dapat berdekatan dengannya. Matikan daku 
dalam agamanya. 

Berilah daku minuman dari telaganya, minuman yang segar yang tiada lagi dahaga selamanya dan sesudahnya. 

Sesungguhnya Dikau Maha Kuasa atas segala sesuatu.

Ya Allah! 
Bahawasanya daku mempercayai Muhammad SAW 
dan daku belum pernah melihatnya. 

Maka perkenalkan padaku wajahnya 
di syurga. 

Ya Allah! 
Sampaikanlah 
salamku yang tak terhingga kepada Muhammad dan keluarganya. 
Aamin 
Ya Rabbal Alamin
Nabi Shallallahu’alaihi Wasallam bersabda: “Sebaik-baik doa adalah pada hari Arafah, dan sebaik-baik doa yang aku dan para nabi yang lain ucapkan ialah: ‘Tiada Tuhan yang sebenarnya yang layak disembah melainkan Allah, tiada sekutu bagi-Nya, bagi-Nya kerajaan dan pujian, dan Dia Maha Berkuasa atas segala sesuatu.’” 
(Hadis Riwayat Tirmizi)

Sunday, 13 October 2013

DIA SENTIASA ADA

Saat kau bangun dipagi hari, Aku memandangmu dan berharap engkau akan berbicara kepada Ku, 
walaupun hanya sepatah kata, 
meminta pendapat Ku atau bersyukur kepada Ku atas sesuatu hal indah yang terjadi di dalam hidupmu kelmarin, 
tetapi Aku melihat engkau begitu sibuk mempersiapkan diri
untuk pergi bekerja. 
Aku kembali menanti. 
Saat engkau sedang bersiap, 
Aku tahu akan ada sedikit waktu bagimu untuk berhenti dan menyapa Ku, 
tetapi engkau terlalu sibuk.
Di satu tempat, 
engkau duduk di sebuah kerusi selama lima belas minit tanpa melakukan apa – apa pun. Kemudian Aku melihat engkau menggerakkan kakimu. 
Aku berpikir engkau ingin berbicara kepada Ku tetapi engkau berlari ke telefon dan menelefon seorang teman untuk mendengarkan gossip terbaru. 
Aku melihatmu ketika engkau pergi bekerja dan Aku menanti dengan sabar sepanjang hari. 
Dengan semua
kegiatanmu, 
Aku berfikir engkau terlalu sibuk untuk mengucapkan sesuatu kepada Ku.
Sebelum makan siang Aku melihatmu memandang ke sekeliling, 
mungkin engkau merasa malu untuk berbicara kepada Ku, 
itulah sebabnya mengapa engkau tidak menundukkan kepalamu. 
Engkau memandang tiga atau empat meja sekitarmu dan melihat beberapa temanmu berbicara kepada Ku dengan lembut sebelum mereka makan,
tetapi engkau tidak melakukannya. 
Tidak apa - apa.
Masih ada waktu yang tersisa, 
dan Aku berharap engkau akan berbicara kepada Ku, 
meskipun saat engkau pulang ke rumah kelihatannya seakan - akan banyak hal yang harus kau kerjakan. 
Setelah beberapa hal tersebut selesai engkau kerjakan, 
engkau menyalakan television, 
Aku tidak tahu apakah kau suka menonton television atau tidak, 
hanya saja engkau selalu ke sana dan menghabiskan banyak waktu setiap hari di depannya, 
tanpa memikirkan apa pun hanya menikmati acara
yang ditampilkan. 
Kembali Aku menanti dengan sabar saat engkau menonton TV dan menikmati makananmu tetapi kembali kau tidak berbicara kepada Ku. 
Saat tidur Ku fikir kau merasa terlalu letih. 
Setelah mengucapkan selamat malam kepada keluargamu, 
kau melompat ke tempat tidur dan tertidur tak lama kemudian. 
Aku
Tidak apa - apa kerana mungkin engkau tidak menyedari bahwa Aku selalu hadir untukmu. 
Aku
telah bersabar lebih lama dari yang kau sedari. 
Aku bahkan ingin mengajarkanmu bagaimana bersabar terhadap orang lain. 
Aku sangat mengasihimu, 
setiap hari Aku menantikan sepatah kata, 
doa atau fikiran atau syukur dari hatimu. 
Baiklah... 
engkau bangun kembali dan kembali Aku akan menanti dengan penuh kasih bahawa hari ini kau akan memberi Ku sedikit waktu. 
Semoga harimu menyenangkan.

Yang selalu menyertaimu setiap saat,

ALLAH SWT.
"Sesungguhnya solatku, ibadahku, hidupku dan matiku hanyalah untuk Allah, Tuhan semesta alam".


credit to:HASNIZA HAMZAH
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...