Pages

Thursday, 6 June 2013

AMBILLAH SESUATU...

“Selama-lamanya KELEMBUTAN tak akan pernah tewas dengan KEKERASAN…”
Apakah kebaikan dan manfaat yang telah disumbangkan oleh kekerasan..???

Dengan sebab kekerasan, banyak sudah insan yang patah hati, tawar hati, kecewa, pilu, longlai, marah dan berdendam. Bahkan kekerasan jugalah yang menjadi asbab kepada banyak perselisihan, pergaduhan, pencakaran dan peperangan.

Kebaikan selamanya tidak akan hadir dalam diri orang yang keras dan kasar perwatakannya. Bahkan ia akan terhalang daripada mendapat kebaikan.

Api yang marak jika disiram dengan air akan terpadam jua,
Api sifatnya membara,
Air pula sifatnya menyejukkan,melegakan, dan menenangkan,
Maka jika yang keras itu dibalas dengan kelembutan,
tentulah kelembutan akan mengatasinya.
Biar kita diherdik,dicaci,dimaki,
Balaslah dengan kata-kata yang baik,
Jika kejahatan di balas kejahatan,
maka itu adalah dendam.
Jika kebaikan di balas kebaikan,
maka itu adalah perkara biasa.
Jika kebaikan di balas kejahatan,
maka itu adalah zalim.
Tapi jika kejahatan di balas kebaikan,
itu adalah mulia dan terpuji.

“Dan tidaklah sama kebaikan dan kejahatan. Tolaklah (kejahatan itu) dengan cara yang lebih baik, maka tiba-tiba orang yang antaramu dan antara dia ada permusuhan seolah-olah telah menjadi teman yang sangat setia. Sifat-sifat yang baik itu tidak dianugerahkan melainkan kepada orang-orang yang sabar dan tidak dianugerahkan melainkan kepada orang-orang yang mempunyai keuntungan yang besar”

Suatu malam yang sunyi sepi, kala masyarakat sedang khusyuk tidur, seorang pencuri menceroboh masuk kepondok Rabiatul Adawiyah. Namun setelah menyelongkar sekeliling berkali-kali, dia tidak menemui sebarang benda berharga kecuali sebuah kendi untuk kegunaan berwudhu; itu pun telah buruk.Lantas si pencuri tergesa-gesa mahu keluar dari pondok tersebut. Tiba-tiba Rabiatul Adawiyah menegur si pencuri, "Hei, jangan keluar sebelum kamu mengambil sesuatu dari rumahku ini."

Si pencuri terperanjat kerana dia menyangka tiada penghuni di pondok itu. Dia juga hairan kerana baru kini dia menemui tuan rumah yang begitu baik hati. Kebiasaannya tuan rumah pasti akan menjerit meminta tolong apabila ada pencuri memasuki rumahnya, namun lain pula yang berlaku."Ambillah sesuatu," kata Rabiatul Adawiyah lagi.

'Tiada apa-apa yang boleh aku ambil daripada rumahmu ini," kata si pencuri berterus-terang."Ambillah itu!" kata Rabiatul Adawiyah sambil menunjuk pada kendi yang buruk tadi.

"Ini hanyalah sebuah kendi buruk yang tidak berharga," jawab pencuri.

"Ambil kendi itu dan bawa ke bilik air. Kemudian kamu ambil wudhu menggunakan kendi itu. Selepas itu solatlah dua rakaat. Dengan demikian, engkau  telah mengambil sesuatu yang sangat berharga daripada pondok burukku ini," balas Rabiatul Adawiyah.

Mendengar kata-kata itu, si pencuri tadi berasa gementar. Hatinya yang selama ini keras, menjadi lembut seperti terpukau dengan kata-kata Rabiatul Adawiyah. Lantas si pencuri mencapai kendi buruk itu dan dibawa ke bilik air, lalu berwuduk menggunakannya. Kemudian dia menunaikan solat dua rakaat. Ternyata dia merasakan suatu kemanisan dan kelazatan dalam jiwanya yang tak pernah dirasa sebelum ini.

Rabiatul Adawiyah lantas berdoa, "Ya Allah, pencuri ini telah menceroboh masuk ke rumahku. Akan tetapi dia tidak menemui sebarang benda berharga untuk dicuri. Kemudian aku suruh dia berdiri di hadapan-Mu. Oleh itu, janganlah Engkau halang dia daripada memperolehi nikmat dan rahmat-Mu."

Sedarlah apabila hati kita resah dan gelisah inginkan pembelaan, hakikatnya pada ketika itu kita sedang merindui yang Maha Adil. Ketika kasih sayang terputus atau cinta terkandas, kita inginkan sambungan. Maka ketika itu kita sebenarnya merindui ar-Rahman dan ar-Rahim (Allah yang Maha Pengasih dan Penyayang).

Saturday, 1 June 2013

TUNDUKLAH DUHAI HATI

"Mata yang melihat namun buta penglihatannya, Telinga yang mendengar tapi tuli sebenarnya, Mulut yang berkalam mengapa bisu untuk berbicara.Inilah dia tradisi manusia yang mudah lupa asal usulnya dan tenggelam didalam kenikmatan yang sementara.."
Berpaling daripada Allah swt ketika turunnya hukum-hukumNya, bererti matinya agama, binasanya tauhid,musnahnya kerhedoan dan keikhlasan.Sedangkan hati orang mukmin tidak mengetahui, mengapa dan bagaimana hendak melayan dorongan nafsunya. Bahkan ia berkata: "Benar..!!! Semua nafsu itu mesti dilawan, ditentang dan dimusuhi."

Oleh yang demikian,barangsiapa yang ingin memperbaiki dirinya,maka hendaklah dia berlatih untuk memerangi nafsunya,sehingga dirinya bebas dari cengkeman kejahatan dan pengaruh nafsu,kerana seluruh nafsu itu mengajak kepada kejahatan.

Apabila kamu menundukkan nafsumu, maka seluruh nafsu itu akan menjadi baik,yakni kebaikkan yang berada didalam kebaikan.Sehingga jadilah ia mengikuti semua ketaatan dan meninggalkan semua kejahatan dan kedurhakaan.Dalam keadaan demikian, maka diucapkan baginya firman Allah yang bermaksud :

"Wahai jiwa yang tenang..!! kembalilah kepada Tuhanmu dengan penuh redha dan diredhai Nya maka masuklah kamu ke dalam golongan hamba Ku dan masuklah ke dalam syurga Ku"                                                                                                                                                                                                     (al-Fajr:27-30)

dan hati juga memainkan peranan didalam perjalanan hidup kita.

                                                                                                                 
Sabda Rasulullah SAW yang bermaksud :
" Sesungguhnya didalam jasad anak Adam itu ada segumpal daging.Apabila daging itu baik maka baiklah seluruh jasadnya, apabila daging itu rosak maka rosaklah seluruh jasadnya.Ketahuilah !! Dia adalah hati...!!!"

Jika kita mengharapkan agar Allah SWT sentiasa memandang kepada kita, maka sibukkanlah diri kita ini dengan melakukan ketaatan kepadaNya,bersabar bersama Nya, redha dengan segala ketentuan Nya terhadap diri kita dan orang-orang selain kita.

Sebelum kita menasihati orang lain maka kita seharusnya menasihati diri kita terlebih dahulu.Dan jangan lebih-lebih menasihati orang lain sedangkan diri kita masih bersemayam sesuatu yang perlu kita perbaiki.

Celaka lah kita !! apabila lidah kita bertakwa sedangkan hati kita berada didalam kedurhakaan, lidah kita bersyukur sementara hati kita berpaling. Allah berfirman yang bermaksud :

"Wahai anak Adam..!! Kebaikan Ku itu turun kepada Mu dan kejahatanmu itu naik kepadaKU"

Celaka lah kita..!! kerana kita mengaku sebagai hambaNya, sementara ketaatan kita, kita berikan kepada selain Nya. sekiranya kita ini adalah benar-benar hambaNya, maka kita akan kembali kepadaNya dan berpihak kepadaNya, nescaya kita akan bermusuhan keranaNya dan berkasih-kasihan juga keranaNya.

Seorang mukmin yang mempunyai keyakinan,tidak akan taat kepada hawa nafsunya,dirinya dan syaitannya.Dia tidak mengetahui syaitan sehingga di mentaatinya,dia tidak memperdulikan dunia sehingga ia menjadi hina kerananya.  Oleh itu ia merendahkan dunia dan mencari penghidupan akhirat.Apabila dia sudah dapat menghasilkan kehidupan akhirat, maka ia akan meninggalkan dunianya, bertemu Tuhannya yang Maka Perkasa lagi Maha Agung.Dia ikhlas beribadah kepadaNya dalam semua waktunya.Dia mendengar firman Allah yang bermaksud :

Dan tiadalah mereka disuruh, kecuali untuk menyembah Allah dengan ikhlas dalam(menjalankan) perintah agama"
(al bayyinah:5)

Buangkanlah kesyirikan dari dalam jiwa kita,dan esakanlah Allah yang Haq,Dia adalah Maha Pencipta segala sesuatu dan semuanya berada didalam kekuasaanNya.


Nikmat tuhan mana lagi yang kamu mahu dustakan??!!!




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...